Ads: (Please Click!)

Friday, March 12, 2010

"That's Why I Hate Mamak!"



"Jom keluar minum," pelawa Pero, kawanku sewaktu aku bekerja di Kuala Lumpur pada awal tahun 2009 lalu. Aku yang sewaktu itu sedang senang berehat di dalam bilik di sebuah apartmen sewaan syarikat selepas penat seharian bekerja. Laptop di hadapanku masih terpapar hamparan kerja.

"Mana?" tanyaku ringkas. Pero yang baru selesai sembahyang memperbetulkan kain pelikatnya. Dia menoleh ke arah aku. Dia melirik senyum.

"Entahlah. Aku bukannya biasa bandar KL ni," balasnya sambil mengangkat kening. Dia seolah meminta pendapatku.

"Wah waahhh.. BB la. Mana lagi! Let's discoooo, baby!!" kataku sambil ketawa. Pero pun turut ketawa.

Klik sini untuk meneruskan bacaan..

"Jauh la. Dekat-dekat sini sudahlah. Malas nak drive masuk bandar," Pero memberi alasan sambil tangan menggaru-garu badannya.

Selepas berbincang, kami terus bersiap-siap. Kami memutuskan untuk meronda dan mencari saja kedai atau restoran atau gerai yang berhampiran dengan apartmen kami. Kami malas untuk terus ke bandar yang sesak. Setelah puas kami pusing kawasan sekitar, kami hilang arah tuju lagi. Hendak terus ke pusat bandar, kasihan Pero pula. Dia memang cukup benci keadaan jalan yang sesak. Aku cuba memujuknya namun dia tetap berkeras untuk tidak pergi ke pusat bandar.

"Singgah kat situ je la. Boleh?" tanya Pero. Aku menoleh ke arah sebuah restoran yang agak jauh di seberang jalan arah kanan. Aku cuba memerhati. Bila kereta mendekat, aku lihat papan tanda berwarna kuning. Terdapat tulisan kalimah 'Allah' dan 'Muhammad' di satu sudut kiri dan kanan antara tulisan besarnya.

"Kedai Mamak?!"

"Ya," jawab Pero ringkas. "Amacam?" soalnya. Dia menantikan jawapan dari aku yang masih terdiam.

"Macam ni la, Pero. Samada kita patah balik dan terus balik ke rumah, atau kita cari kedai lain, atau cari je kedai runcit, kita beli air tin! Kedai mamak mamak ni aku anti!" jawabku dengan nada yang tegas.

"Hai. Bila masa plak ko deskriminasi kaum plak ni?" soal Pero. Tangannya tidak lekang dari stering keretanya.

"Bukan deskriminasi. Aku tak suka. Itu aje."

"Ada sejarah ke?"

Aku mengangguk perlahan. Pero menoleh ke arah aku. Mukanya berkerut. Terpampang jelas wajahnya yang kehairanan dan seolah menanti seribu jawapan dari aku. Aku menjeling ke arahnya dan melirik sebuah senyuman.

"Kau nak tahu?" soalku. Pero tidak menjawab. Sebaliknya dia menoleh sekali sekala ke arah aku dengan muka yang serius.

* * * * * * * * * *

"Teh tarik satu, teh O ais dua, milo ais kaw kaw satu, dan bagi air suam dua ye, bhai. Makan.. kami puasa!" kata Zai sambil ketawa. Aku yang duduk di sebelahnya turut ketawa. Seorang mamak yang berdiri di hadapan kami selamba saja. Aku perhatikan mamak itu. Pakaiannya kemas; berapron, bertopi seakan songkok, dan berbaju kemeja kemas berlambangkan logo restoran tempatnya bekerja. Dia menulis sesuatu di atas kertas yang kemas digenggam tangannya.

Malam itu, kami berborak. Hingar satu restoran saja dengan gelak hilai tawa kami. Setengah jam kemudian, datang pula kumpulan kami yang lain. Lebih kurang dalam enam orang. Seingat aku, dalam dua belas orang semuanya.

Setelah habis satu perlawanan bola sepak pada malam itu, kami ingin berangkat pulang. Malam pun sudah larut benar. Maka sekali lagi Zai memanggil pelayan restoran mamak itu. Dengan pantas dan langkah yang laju mamak itu datang kepada kami.

"Kira?" soal mamak itu.

"Ya, ya. Kira, bhai. Bilang pun boleh. Dan kalu bagus hisab pun okey juga," kata Zai. Kami ketawa serentak. Zai memang begitu. Tidak ubah-ubah perangainya yang suka mengusik. Tidak menghirau lelaki atau perempuan. Ada saja usikannya. Kami sekumpulan tidak gering gusi dengan tingkahnya.

"Anney wuney appe kuttu wullek inniy puttek yileu yileyy.." kata mamak tersebut. Jarinya menunjuk-nunjuk ke arah gelas dan cawan yang ada di atas meja kami. Aku melopong mulut melihat gaya mamak itu mengira. Di celah jarinya terdapat sebatang pen.

"35 ringgit!" kata mamak itu setelah habis mengira dalam bahasa yang tidak aku fahami.

"Hah?! Mahalnya!" tempik Zai. Mukanya merah padam. "Woi, bhai. Kira la betul-betul. Apa ni? Minum tak sampai sepuluh orang pun sudah 30 lebih ke, bhai?!"

Zai agak melenting. Dia bangkit dari kerusi seolah-olah ingin bertumbuk. Aku menenangkan Zai.

"Rileks Zai, rileks. Suruh je bhai tu kira balik," pujuk aku. Aku menepuk-nepuk bahunya. Dia cepat tenang dan terus duduk.

"Kira balik! Kira balik!", tempik Zai. Aku lihat beberapa orang yang berdekatan melihat gelagat kami. Muka mamak tadi jelas risau. Dia kira kembali.

"Wuttu muneyy pallew innut tuppey witey.." Dia menulis sesuatu di atas kertas.

"Hah! Berapa ringgit, bhai?!" soal Zai sambil mengangkat kepalanya. Rambutnya yang panjang sedikit menutup matanya. Kawan-kawan aku yang sedari tadi hanya mendiamkan diri kini juga menyampuk dengan soalan yang sama.

"25 ringgit!" jawab mamak tadi.

* * * * * * * * * *

"Betul ke ni, Latip?" soal Pero. Aku menganggukkan kepala.

"Yela. Bukan tu aje tau. Ada banyak lagi kejadian aku kena bila aku pegi kedai mamak ni," kataku.

"Apa dia?"

"Masa tu aku dah nak balik kampung dari Putrajaya. Bas aku dalam sejam je lagi. Keadaan dah bergegas la kan. Aku pun duduk dalam restoran mamak. Kebetulan takde kedai lain lagi dah. No choice. Aku pun order la milo ais dan nasi goreng. Nasi goreng tu plak aku nak ada telur mata kerbau. Member aku plak order teh ais dan mee goreng dengan mata kerbau gak. Lagi, aku order cili potong. Ko tau apa yang jadi?"

Pero menoleh ke arah aku.

"Air minuman semua dah betul. Cuma mee goreng takde telur dan cili potong yang aku order tak sampai. Aku bertekak la dengan mamak kat situ."

"Eleh. Itu pun nak marah ke?"

"Bukan sebab tu la."

"Dahtu?"

"Semasa aku kami berdua order, mamak tu siap tulis dan ulang lagi apa yang kami order. Tapi bila sampai kat meja, camne boleh silap?"

"Alaaa.. biasa la tu, Latip. Dia ramai customer."

Aku tetap menafikan. Aku ceritakan kepada Pero dari awal aku pesan makanan. Aku memesan milo ais. Nasi goreng bersama telur mata kerbau. Dan satu bekas kecil cili potong. Makan kalau tidak pedas, tidak menarik bagiku. Kawan aku, Ong, memesan teh ais, dan mee goreng bersama telur mata. Kemudian kami menunggu pesanan kami sambil berborak mengenai kerja.

Hampir setengah jam menunggu sambil merungut, pesanan kami pun sampai. Bila pesanan kami sampai itu salah, aku terus bertekak dengan mamak tadi. Pesanan yang sampai; minuman kami betul, mee goreng tanpa telur, dan nasi goreng dengan telur. Cili potong tiada. Mamak itu mempertahankan dirinya. Dirasakan dirinya betul.

"No. You tadi order nasi goreng aja. Dia telur mata kerbau," kata mamak itu sambil menunding jari ke arah Ong. Dengan tiba-tiba mamak itu mengalihkan telur yang ada pada nasi goreng aku ke dalam pinggan Ong.

"Eh, mana boleh macam ni. I order lain, you bawa lain. I customer. This is my right!" tegas aku.

Aku betul-betul sudah angin satu badan. Mamak tadi terus beredar dari situ. Aku memaki hamun. Setelah dipujuk oleh Ong, aku kembali tenang. Oleh kerana masa sudah suntuk, aku makan apa yang terhidang. Walaupun agak kecewa dengan layanan mamak tadi, aku tetap bersabar dan bertenang. Aku perlu segera kerana masa tinggal beberapa minit lagi untuk bas bertolak ke Kemaman dari stesen bas Putrajaya.

Habis menyantap hidangan, kami terus ke kaunter. Malam itu, Ong dengan sukarela belanja aku.

"Kau nak tahu berapa kena charge?" soalku. Pero mengangguk kepala.

"25 ringgit lebih! Gila babi!"

Pero terkejut. "Mahalnya! Makan dua orang pun setara tu?!"

"Haa.. tau pun. Servis teruk, layanan pun teruk! Harga cam sial!" kataku sambil ketawa. "Ada lagi kejadian tau. Ni dekat Penang plak," sambung kataku.

"Apa dia?"

"Yang ni bukan pengalaman aku la. Aku ada masa tu cuma member aku je yang nampak."

"Nampak apa? Nampak apa?" soal Pero, agak teruja ingin mendengar cerita dari aku.

"Malam tu aku keluar dengan member sekolej lama aku dulu. Lepak la kat kedai mamak. Malam tu aku tak teringin nak makan. So, aku minum je. Macam biasa la. Aku order milo ais. Sembang punya sembang, malam pun dah lewat. So kami pun nak berangkat pulang. Tiba-tiba salah sorang member aku ni nak pegi tandas," ceritaku panjang lebar.

"Lagi?"

"So member aku sorang ni pegi la ke tandas. Tandas restoran mamak ni kebetulan kat belakang premis. Terpaksa kena lalui dapur dulu untuk ke tandas. Masa lalu kat tandas ni la member aku nampak something yang agak worse la.."

"Worse? Apa bende?"

"Dia nampak mamak ni rendam seluar dalam warna biru gelap dalam kari!"

Pero terkejut lalu menjerit, "Weeeeeeeeeekkkkkkkk..!!!" Aku ketawa terbahak-bahak.

"Haha. Ada banyak pengalaman aku sebenarnya. Semua teruk-teruk perihal restoran mamak ni. Yang buh spender dalam kari la.. guna daging babi ngan daging kucing dalam makanan la.. macam-macam! Ade gak yang buh tahi dalam kari, kau tau?!"

"Tahi???" balas Pero sambil terbeliak matanya. Aku ketawa terbahak-bahak.

"That's why la I hate mamak! Mamak ni memang spesis kurang ajar, pengotor dan pembelit tau. Bukan dari sudut bisnes makanan je. Politik pun!" kataku. Aku cuba mengubah topik setelah melihat muka Pero yang agak berkerut menahan geli dengan cerita aku.

"Politik? Siapa?"

Aku melirik senyum ke arah Pero seraya menjawab, "Lu fikir la sendiri!"

Haha.

PERHATIAN! Aktiviti PLAGIAT (copy & paste) sesuatu artikel tanpa pengetahuan dan kebenaran penulis adalah satu aktiviti/perbuatan yang TIDAK BERMORAL!

Ads: (Please Click!)
Comments
21 Comments


21 Orang Kentut Madu:

enyheartsdiamond said... [Reply]

i hate mamak when da waiter tak faha apa yg i mentak!

Nurul Hidayah Bt Jamal said... [Reply]

eew, i dont like mamak sapdek.
part spende klao da kene mandrem mesti customer melekat je kat kedai mamak agaknya.
lu fikir sendri tu menuju pada sapa..mesti kerjaraya minister kan :P

Amirah Rashid said... [Reply]

wahhh
byknye pengalaman
same la
xbrp suke mamak
kebersihan dorg tu diragui -.-"
nway, knp letak seluar dlm pulak??
eeuwww o.O

hazeleyed lady said... [Reply]

Ass-salam
...eee...betul lah tu...

hasni said... [Reply]

erm mamak?
jrg kot mkn kat kedai mamak
huhu

Kyuubi_85 said... [Reply]

weh, betul ke ni? mcm tak caya je? rendam gnan seluar dalam pla tu? ish3

tapi kat tempat aku, ada orang pnh nampak tukang msk diorang tu p tandas sambil pakai cincin yang besar tu.. bila di hidang mknan, ada berak kat celah2 cincin tuh!! uuuwwweeekk!!

hans said... [Reply]

kalau nak suruh kira harga semua makanan
disarankan suruh kira sorang2
kalau tak itulah jadinya

bellar0ssa said... [Reply]

huhu.kat india ni melambak mamak bro..hmm len kali kalau ada mamak nak tipu ckp cmni

deyh annne.. poi sola deyh!! hehe.

miss lolly a.k.a luvfareda said... [Reply]

kalau kat maamak suke makan r0ti canai die je. hihihi :D

aduka said... [Reply]

kyuubi:
yupp.. mmg ada rendam pkai slua dlm..
yg cincin pn aku penah dgr.. tp x pnh alami lg..


hans:
dia kira mmg sorg je bhai..



* kesimpulan mmg awl2 aku dh ckp.. mamak ni mmg spesis pengotor..

=)

Kyuubi_85 said... [Reply]

weh, dasyhat la cara org nak cari duit skrg ni.. menakutkan..

hans said... [Reply]

hahaha
pandai2lah nak hidup
ekeke

Monkey D Luffy said... [Reply]

giler banyak pengalaman pahit ko
haha

aduka said... [Reply]

pakcik luffy:
ada lg.. tu baru sikit.. ckup la cite sikit2 je.. kang de yg muntah dpn pc@lappy.. haha..

violetless said... [Reply]

tats y i hate mamak tooo...roti canai gaul ngan kaki..yucks!

GaDiS KaMpUnG sEpArA BaNdAr said... [Reply]

xsuka gk mkn kt kdai mamak..

dh la kt penang bersepah kdai nasi kandar...

jenuh cari kedai mkn melayu punya..

geli kat bulu mamak.. bygkan kalo dia wt roti canai tu euwww..

Nip said... [Reply]

huhu..
teruk2..
lame da x singgah mamak nie..

lieya orange M.I. said... [Reply]

mamak oh mamak...wat la hg cari makan lagu tu...ish dtg msia, pastu buat camtu...


mmg ramai dah tahu, tp still ramai g masih pg..betul tak...

aduka said... [Reply]

lieya:
sbnrnye kan.. x rmai pn mamak dlm kedai mamak.. rmai org pakistan or pure dr negara india dtg mesia.. keje kdai mamak.. haha..

Yatre Hayati said... [Reply]

huhuhu....rasa x selera lak nak makan mamak...tapi saya suka makan kat mamak...kembang tekak sekejap..

Anonymous said... [Reply]

x baik mengaibkan orang atau kaum,korang klu setakat dgar cerita je baik x payah,melainkan mata sendiri yg nampak,jgn tabur fitnah,dosa besar,korang islam dah tentu tahu kan?apa kurang orang melayu kite,gelas plastik yg dah merekah siap ada ulat bakteria kt celah gelas apa citer?belum yg lain,5 tahun tak tukar2 gelas,tu baru gelas belum yg lain,sama jelah,cuma kite orang melayu selalu tutup cite keburukan orang melayu. . .

Post a Comment

Ruang komen telah di-set sebagai 'dofollow'. Sila tinggalkan URL blog anda dengan cara yang bijak. Baca DI SINI untuk mempelajari SEO mengenai 'dofollow' link.

Kepada ANONYMOUS, sila tinggalkan link dengan cara yang bermoral sedikit.

Terima kasih kerana sudi membaca artikel ini dan menurunkan komen anda.

 

Blog Aduka Copyright © 2011 -- Template created by O Pregador -- Powered by Blogger