Ads: (Please Click!)

Tuesday, February 02, 2010

Percantuman Sperma Dan Ovum Punya Cerita



Ini isu klon. Siapa tahu apa itu klon? Kalau kita tengok kebanyakan cerita-cerita barat, sinonimnya penceritaan mereka pokoknya kepada pengklonan manusia. Boleh dikatakan mencipta sesuatu benda hidup tanpa memerlukan asas kepada kejadian sesuatu makhluk itu sendiri. Atau dengan lebih tepat. klon adalah teknik penggandaan gen yang menghasilkan keturunan yang sama sifat dan rupanya. Setakat ini, sudah beberapa spesis haiwan yang telah berjaya diklonkan, iaitu ikan, kodok, kuda, kucing, serigala anjing, monyet, dan juga lembu. Mujurlah tiada rekod pengklonan manusia setakat ini seperti mana di dalam cerita-cerita bohong orang-orang barat.

Dari sudut hukum Islam, sememangnyalah pengklonan itu haram. 'Mencipta' benda hidup luar dari saluran yang betul, yakni bukan dari persenyawaan yang normal. Ah, orang kafir. Bukannya tahu halal haram. Mereka pakat redah saja. Itu baru haiwan. Manusia apatah lagi. Dulu aku pernah teringat berita tentang ujikaji pengklonan manusia. Alhamdulillah, nasib baiklah ujikaji mereka tidak berjaya. Kalau berjaya macam mana?

Klik sini untuk meneruskan bacaan..

Selain dari klon, orang barat juga pernah menguji persenyawaan dan percantuman gen antara haiwan yang berlainan spesis. Mereka ini gila. Saintis-saintis mereka kebanyakannya tidak betul. Kalau difikir dari sudut logik akal, macam mana hendak cantumkan dua haiwan yang berlainan spesis?

Malam minggu lepas, aku berborak fasal topik pengklonan dan pencantuman dua haiwan pada spesis yang berlainan, bersama rakan-rakan aku. Isu pengklonan tidak menarik minat ramai. Yang menarik minat adalah isu pencantuman dua haiwan.

Dulu kita semua belajar sains, bukan? Ala, aku tahu kamu semua suka sangat topik bab 1 semasa tingkatan tiga iaitu bab persenyawaan. Boleh belajar 'ilmu seks'! Haha.. Bukan, bukan. Aku tidak mahu menyentuh soal seks sekarang. Saintifiknya, untuk menghasilkan keturunan atau baka, ia perlulah melalui proses persenyawaan. Di mana persenyawaan akan berlaku apabila sperma bercantum dengan ovum. Persenyawaan pula berlaku samada di luar organ peranakan mahupun di dalam organ peranakan. Beza boleh diketahui bila proses persenyawaan berlaku antara katak dan kuda. Ini contoh saja. Pengetahuan umum. Itu soal persenyawaan. Bagaimana pula kita hendak hasilkan sesuatu keturunan atau baka selain dari proses persenyawaan? Adakah ini mungkin? Percantuman gen atau DNA adakah mungkin? Entah..

Malam itu, kami ketawa sakan. Manakan tidak. Jikalah benar ujikaji itu berjaya, sebagai contoh, percantuman sperma lembu dengan ovum kambing, apa kita hendak panggil kepada anak yang bakal lahir itu? Penyu + Katak = PUTAK? Oh, tidak. Mungkin tidak. Lagipun bukan orang Malaysia yang berani melakukan ujikaji seperti ini. Melanggar undang-undang lumrah dunia.

"Betul juga kata kau, Latip. Macam mana ya kalau orang boleh cantum haiwan-haiwan macam ni? Apa kita nak panggil?", soal kawanku.

"Panggil sajalah apa-apa pun. Mana aku tahu!" tegasku.

"Cuba bayangkan macam mana kalau lembu campur (cantum) dengan kambing. Apa akan jadi?" soal kawan aku.

"Lembing!" jawabku spontan. Diiring gelak ketawa. Bergegar meja. Air di dalam gelas sedikit tumpah ke meja akibat bergegar diketuk dengan tangan-tangan orang yang ketawa.

"Siot je. Pandai ko kenakan aku," kataku. Kutuk mengutuk disusuli kemudian. Beberapa minit kemudian aku mendapat idea. Lantas aku bertanya, "Kalau kupu-kupu cantum dengan rama-rama, jadi apa ya?"

Masing-masing berfikir. Beberapa ketika, semua hilai ketawa. Mungkin sudah tangkap jawapannya.

"Kupu-kupu + rama-rama = KURA-KURA!!!", jawabku seakan menjerit. Kami ketawa besar sampai berair mata. Haha..

Waktu itu barulah aku sedar. Betapa bodoh dan tololnya orang barat jika berjaya mencipta formula yang boleh mencantumkan haiwan yang berlainan spesis. Menjadi sulit pula untuk kita memanggil apakah haiwan yang bakal terhasil. Kalau orang barat tidak mengapalah. Bahasa dia berlainan. Ikut suka merekalah hendak bubuh apa nama bagi haiwan yang berjaya dicantumkan itu. 'Moinnix' atau 'Fiddue'. Lantaklah. Walaupun begitu, isu panggilan atau menamakan haiwan bukan isu besar. Yang isu besarnya adalah.. ciptaan yang melangkaui batas-batas ciptaan Allah s.w.t...

Wallahua'lam.

PERHATIAN! Aktiviti PLAGIAT (copy & paste) sesuatu artikel tanpa pengetahuan dan kebenaran penulis adalah satu aktiviti/perbuatan yang TIDAK BERMORAL!

Ads: (Please Click!)
Comments
2 Comments


2 Orang Kentut Madu:

joegrimjow said... [Reply]

prpaganda yg mahu katakan mereka hebat
ntah pape punye kajian da dieorg ni

+dieabella+ said... [Reply]

sbnrye 1st bntg yg dorg klon tu..dolly kn name dia..lau xslap..sbnrye bjye..tp lau nk ikutkn takat mne hebat mnsia nih..bjye tp x se'perfect' cptaan ALLAH..sbb dorg klon kn gune DNA yg da matang..dpd bntg yg tua..so dolly tuh pon klon jek trus jdk tua n then mati sbb sakit tua..dorg xleh gune DNA bntg yg muda cz DNA tu still leh bermiosis..sbb tula..pape pon..ilmu mnsia nih mmg terhad..dorg xleh g jauh mne..hoho

Post a Comment

Ruang komen telah di-set sebagai 'dofollow'. Sila tinggalkan URL blog anda dengan cara yang bijak. Baca DI SINI untuk mempelajari SEO mengenai 'dofollow' link.

Kepada ANONYMOUS, sila tinggalkan link dengan cara yang bermoral sedikit.

Terima kasih kerana sudi membaca artikel ini dan menurunkan komen anda.

 

Blog Aduka Copyright © 2011 -- Template created by O Pregador -- Powered by Blogger