Ads: (Please Click!)

Monday, February 08, 2010

"Maarobbuka..?!"


Waktu itu aku cuti pertengahan semester enam. Aku tidak pulang ke kampung, sebaliknya aku tinggal di hostel sahaja. Oleh kerana banyak assignment dan kerja yang perlu diselesaikan, aku bernekad untuk tidak pulang ke kampung. Aku tinggal bersama seorang lagi rakan serumah aku, dan yang lain pulang ke kampung masing-masing. Oleh kerana aku tiada komputer, aku terpaksa meminjam komputer rakan di rumah sebelah untuk membuat kerja-kerja aku. Rakan rumah sebelah sebilangan besarnya tidak pulang ke kampung.

Aku memulakan kerja pada waktu pagi selepas subuh hingga tengahari. Jika tuan empunya tidak menggunakan komputer, aku akan terus menyiapkan kerja aku hingga ke petang. Tetapi amat jarang sekali. Tuan empunya komputer adalah 'kaki game'. Namanya, S (dirahsiakan atas permintaan).

Suatu pagi, seperti biasa setelah selesai solat Subuh, aku terus ke rumah sebelah. Pagi itu aku sedikit kalut kerana terlupa hendak menyiapkan satu assignment yang amat penting. Assignment tersebut tarikh hantarnya adalah pada hari pertama kelas selepas cuti pertengahan semester. Cuti pula tinggal beberapa hari saja lagi. Maka aku terpaksa menyiapkan assignment tersebut terlebih dahulu. Yang lain akan ditunda kemudian. Aku berjalan ke rumah sebelah. Sampai di muka pintu, aku memberi salam sambil mengetuk pintu berulang kali. Beberapa minit menunggu di luar barulah aku dijemput masuk.

Klik sini untuk meneruskan bacaan..

Biasanya, pagi-pagi lagi S sudah bangun. Setiap kali aku pergi ke rumahnya mesti S berada di depan komputernya. Samada game tembak menembak mahupun game bola sepak. Bingit sekali dengan sub-woofer jenama Altec Lensing-nya. Dengan muka baru bangun tidurnya, berseluar boxer tanpa memakai baju, dan berbau peluh masamnya. Boleh dikatakan tiap-tiap hari dia begitu kecuali hari dia ada temujanji dengan girlfriend-nya. Antara pukul 8 pagi, lenyaplah dia dari hostel. Akan tetapi, tidak hari itu. S tiada di depan komputer. Komputernya mati. Tidak kedengaran sebarang bunyi tembak-menembak mahupun jeritan orang ramai seperti di stadium bola ketika kaki aku melangkah masuk ke rumahnya.

"Mana S?" tanya aku kepada Mamak. Aku tercari-cari di setiap sudut rumah.

"Dalam biliknya tu," jawab Mamak ringkas. Tangannya diacung ke bilik yang pintunya sedikit terbuka. Aku memanjangkan tengkuk, intai di celahan pintu itu.

"Komputer rosak ke?" tanya aku. "Biasanya, pagi-pagi dah kecoh perang tembak sana sini."

Mamak menggaru-garukan kepalanya yang tidak gatal. Dia memperbetulkan cermin matanya.

"Tak rosak. Cuma semalam dia tu tidur pukul 5 pagi, kau tau? Betul-betul gila game. Dah tidur pun lewat, takkan si mangkuk tu bangun awal punya," bebel Mamak sambil tersengih. "Kau pegi la kejutkan dia."

Aku mengangguk. Aku terus berjalan ke arah bilik yang pintunya sedikit terbuka tadi. Perlahan aku kuakkan pintunya. Aku lihat S terlentang separuh bogel di atas lantai berlapikkan selimut tebal. Lucah betul cara tidurnya. Boxer-nya sedikit terselak menampakkan lurah punggungnya. Di atas katil ada seorang lagi rakan serumah S. Masih terbungkang tidur. Aku dengan perlahan menepuk-nepuk bahu S. Berkali-kali aku tepuk namun tiada respon. Mula tepuk dengan perlahan. Lama-lama makin kuat. Aku mula menggunakan suara.

"Bangun! Oi S! Bangun la oi! Aku nak guna komputer ko ni!"

Responnya, "Hmm.. hm.. aaa.. hmm.." Celaka betul. Susah benar kejutkan Si Mangkuk Tingkat ni, bisik aku dalam hati. Aku naik geram. Aku goyang-goyangkan badannya. Tiada respon juga. Aku tarik getah boxer-nya dan lepas. Tiada respon juga. Tarik telinga, tarik tangan, dan paling kasar, sepak dengan kaki aku. Tidaklah kuat. Responnya ada sedikit. Badannya tergerak tetapi mata S masih terkatup rapat. Aku duduk mencangkung. Termenung, berfikir. Macam mana hendak kejutkan orang tidur mati agaknya?

Aku mendapat satu idea. Aku duduk mencangkung dekat. Aku berdehem memperbetulkan suara. Aku merapati mukaku ke telinganya, dan...

"Maaaarroooobbbuukaaaaaaaaaaa..!!!" kataku dengan suara yang garau. Seperti orang disampuk iblis, S bingkas bangkit dari tidurnya. Dia terduduk terjerit.

"Ya Allah!!! Allah!!! Allahhhh!!! Aku tak mahu mati! Tak!!! Aku belum mahu mati!!!" S menjerit sambil terbeliak biji matanya. Tangannya mengurut-urut dada laju. Aku terguling ketawa berdekah-dekah.

"Celaka kau, Latip! Aku belasah kau cukup-cukup!" jerit S. Dia membelasah aku semahu-mahunya. Aku menjerit memohon ampun sambil ketawa dan mengelak tumbuk terajangnya.

Akibat dari kejadian itu, agak trajis...

Hari itu aku didenda. Aku tidak dibenarkan menggunakan komputernya selagi dia belum menghabiskan level game tembak-menembaknya. Jadi terpaksalah aku menunggu. Hampir pukul 2 petang, barulah aku berpeluang menyambung kerja-kerjaku. Kelam kabut jadinya. Untuk memujuknya yang masih marah, aku belanja dia makan tengahari. Malang memang berbau. Lebih RM 20 aku belanja untuk makan tengahari. Nasi untuk S penuh satu pinggan, ayam 2 ketul, sebiji telur dan sedikit sayur. Minum air fresh orange. Aku? Nasi bujang dan air milo ais saja. Memang betul-betul S kenakan aku hari itu.

"Nasiblah kau! Siapa suruh kejutkan tidur aku dengan cara 'insaf' camtu? Nak gugur jantung aku, kau tau tak?! Nasib baik aku tak mati!"

Aku tersengih seperti kerang busuk. Rasa menyesal pun ada, puas pun ada. Puas dapat kejutkan orang liat bangun tidur dengan cara yang boleh dikatakan... EFISYEN!

PERHATIAN! Aktiviti PLAGIAT (copy & paste) sesuatu artikel tanpa pengetahuan dan kebenaran penulis adalah satu aktiviti/perbuatan yang TIDAK BERMORAL!

Ads: (Please Click!)
Comments
12 Comments


12 Orang Kentut Madu:

+dieabella+ said... [Reply]

haha..sengal gle..tgolek2 ktwa mse bce n3 nih...hehehe

hasni said... [Reply]

haha
lawaknya aduka ni
lucu btl
tp ada bnrnya jgak;-p

.millalara. said... [Reply]

haha.. boleh diaplikasikan neh.. upgrade sikit,, ada latar belakang baca yasin kan.. huuuu~

aduka said... [Reply]

dieabella:
hahaha.. cover3.. kang terlucut kain kang.. :P


hasni:
hehehe.. dh sakit ati ngn org tido mati camtu.. bg die insaf sikit..


milla:
diaplikasikan? ni mesti nak kenekan roomate ni.. x bek tau.. kang x psl2 roomate 'mati dlm iman' kang.. hahahaha..

pink_butterfly said... [Reply]

wahahahah....

sgt la funny...xpenah tfkr nk bwat mcm tu...LOL...

gile ar aduka...=p

Ah Fatt said... [Reply]

haha. takut mati gak

syaira said... [Reply]

lawak2,,,hahaha
nk try test kt member aku leh x??
rasernyer tindakbls laki ngan pompuan berbeza.jom try2!!!
hark3!!!

kummentlaa entry bru sy....kalau nk klik nuffnang sy pun boleh,wakaka

aduka said... [Reply]

rama2 pink:
sy mmg gile.. =P


ah fatt:
ko tkut mati x?


syaira:
jggnnnnn.. kang x psl2 ade org msuk wad ICU kang..

insyaAllah..

joegrimjow said... [Reply]

wakaka
wakakaaaaa

ok
da puas gelak

HASROL NIZAM said... [Reply]

pink butterfly, syaira, millalara, aduka, penah dengar org cite macam ni..tapi smpai skjrg still xpenah buat..nak try juga la..

joe grimjow..nak gelak gak ni..haha

Ivy Metaga said... [Reply]

hehehehehe..adohai...

Ochie~(^_^)v~ said... [Reply]

salam incik latip> hakhakhak
wawawa.. apa gaya kejutkan owang mcm tu? eeee nakoottt oo.
hihihi

tp nasibla dia bgun.. lo GOL amacam? na na naaa
ehehheh

Post a Comment

Ruang komen telah di-set sebagai 'dofollow'. Sila tinggalkan URL blog anda dengan cara yang bijak. Baca DI SINI untuk mempelajari SEO mengenai 'dofollow' link.

Kepada ANONYMOUS, sila tinggalkan link dengan cara yang bermoral sedikit.

Terima kasih kerana sudi membaca artikel ini dan menurunkan komen anda.

 

Blog Aduka Copyright © 2011 -- Template created by O Pregador -- Powered by Blogger