Ads: (Please Click!)

Friday, January 29, 2010

Ke Mana Tumpahnya Air Sirap Kalau Tidak Ke Nasi


Peristiwa ini berlaku semasa aku belajar di kolej. Aku berada di semester terakhir. Permulaan semester tersebut jatuh dalam bulan Ramadhan, iaitu bulan seluruh umat Islam berpuasa. Itu adalah kali pertama aku berpuasa jauh dari keluarga. Hidup mesti sendiri-sendiri. Aku tinggal di rumah yang disewa oleh pihak kolej. Ahli isi rumah adalah seramai enam orang termasuk aku. Pada minggu pertama kami banyak bersahur dan berbuka diluar saja. Memandangkan masing-masing punyai wang yang dapat menanggung perbelanjaan. Konon mewah. Ada yang hasil bekerja sementara sewaktu cuti, malah ada juga hasil pemberian ibubapa.

Masuk minggu yang kedua, kami mula menyedari kami hampir kesempitan. Ada yang bersahur dengan makan Meggie sahaja. Bermula dari itu, kami berpakat untuk masak sendiri. Namun malang bagi kami warden tidak mengizinkan kami memasak di dalam rumah tersebut. Setelah dipujuk, hanya 'rice cooker' dibenarkan. Mahu atau tidak, kami terpaksa. Masaklah nasi kami sendiri di rumah. Lauk pula terpaksa kami beli diluar, hasil kutipan antara RM1.50 hingga RM3 seorang. Boleh banyak jugalah lauk untuk dimakan seramai enam orang. Ala kadar saja. Aku dan seorang rakan serumah, Helmie, sukarela pergi ke bazaar untuk membeli lauk pauk. Terkadang datang rasa malas, kami menyuruh rakan serumah yang lain. Biasanya kami hanya berbuka. Untuk bersahur, kami akan simpan sedikit lebihan lauk dan nasi. Tetapi hanya aku dan rakan aku, Eddy yang rajin bersahur. Yang lainnya dibuai mimpi. Maka, begitulah hari-hari kami di bulan Ramadhan.

Pada suatu hari, aku dan Helmie agak malas untuk ke bazaar membeli lauk. Maka aku menyuruh Eddy dan Pokyo ke bazaar. Dijadikan cerita, lauk yang dibeli oleh mereka agak sedikit. Kuahnya pula sedikit. Aku dan Helmie diam saja. Maklumlah, bulan puasa bulan baik. Tidak elok marah. Setelah azan Maghrib berkumandang, kami menatap juadah berbuka. Aku makan sedikit dan meneruskan sembahyang dahulu. Setelah itu barulah aku sambung berbuka. Kami makan semahunya.

Tiba-tiba Helmie bersuara, "Awat ni? Kuah kurang. Nasik dah kering ni." Aku memandang nasi dipinggan Helmie. Aku pandang nasi aku pula.

"Yelah. Aku pun. Boleh tercekik camni," kataku. Kebetulan waktu itu tinggal aku dan Helmie saja yang menatap juadah yang hampir habis. Dengan tidak semena-mena, Helmie menuang sedikit air sirap ke dalam nasinya yang sudah kering tadi. Aku terbeliak, kehairanan. Seakan tidak percaya apa yang aku lihat.

"Kau tuang air sirap dalam nasik ko, Mie?" tanya aku. Aku masih bingung. Helmie tidak menjawab. Dia terus makan tanpa mempedulikan soalan yang aku tujukan. Mahu atau tidak, aku ikut cara Helmie. Aku tuang sedikit air sirap dan makan. Asalnya rasa kari, sekarang nasi itu sudah berasa air sirap. Aku fikir, asalkan tidak tercekik, lantaklah!

Baru aku sedari betapa cerdiknya orang kampung seperti Helmie. Adakalanya pada hari yang lain, aku lihat Helmie menuangkan sedikit air kosong ke dalam pinggannya jika kekeringan kuah. Jika tidak akan tercekik, kata Helmie. Walaupun agak nampak pelik dan 'kampung', bagi aku ia amalan yang unik. Aku tengok muka Helmie selamba saja bila nasinya berasa air sirap. Bukannya rasa kari lagi.

Kini, ia berlaku lagi. Peristiwa ini terjada pada bulan lepas. Waktu itu aku menatap hidangan tengahari bersama-sama adik bongsuku. Amirul namanya. Semasa makan, nasiku kekeringan kuahnya. Lantas aku tuang sedikit air kosong ke dalam pinggan. Adik aku terperanjat dan bertanya alasannya. Sesudah aku terangkan sebabnya, dia tergelak. Kelakar, katanya. Dia terdiam bila aku bersuara, "Sekarang kita hidup senang. Bayangkan suatu hari nanti kita hidup susah. Makan pun nasi kosong saja kalau bernasib baik. Kuahnya kau nak ambil mana? Jadi, cmni la orang susah makan! Belajar hidup susah tau!"

Diharap kata-kata aku sedikit memberi motivasi kepada adik bongsuku yang berumur 12 tahun itu. Ini kerana baru minggu lepas dia memasuki sekolah pondok. Khilafku, di sana hidupnya susah. Makan minum semuanya sendiri-sendiri. Harapnya dia tahu dan merasai bagaimana hidup susah dari peringkat umur sepertinya.

PERHATIAN! Aktiviti PLAGIAT (copy & paste) sesuatu artikel tanpa pengetahuan dan kebenaran penulis adalah satu aktiviti/perbuatan yang TIDAK BERMORAL!

Ads: (Please Click!)
Comments
6 Comments


6 Orang Kentut Madu:

.millalara. said... [Reply]

entri positif :)

milla plak tak boleh makan kalau tanpa kicap. so, is it possible utk tuang kopi? hehe ;p

nursarah said... [Reply]

aku pun pernah tuang air kosong dalam pinggan nasi. its ok what. tapi aku tak gamak la nak tuangkan air sirap.

aduka said... [Reply]

millalara:
kopi??? O_o
try buat tgk.. mne tau rase cam arang batu..
hahaha..
=P

aduka said... [Reply]

nursarah:
try la buat..
rase ros..
=P

alien said... [Reply]

bes ape..kadang2 buat..
hehehe

joegrimjow said... [Reply]

careful len kali

Post a Comment

Ruang komen telah di-set sebagai 'dofollow'. Sila tinggalkan URL blog anda dengan cara yang bijak. Baca DI SINI untuk mempelajari SEO mengenai 'dofollow' link.

Kepada ANONYMOUS, sila tinggalkan link dengan cara yang bermoral sedikit.

Terima kasih kerana sudi membaca artikel ini dan menurunkan komen anda.

 

Blog Aduka Copyright © 2011 -- Template created by O Pregador -- Powered by Blogger