Ads: (Please Click!)

Saturday, January 30, 2010

Perempuan Murahan Untuk Lelaki Jongos


Jam menunjukkan pukul 12.30 pagi. Seperti kebiasaannya jika aku keluar sebelah malam, aku akan keluar lepak, berborak dan bergelak ketawa sambil menikmati minuman di salah sebuah gerai di tengah-tengah bandar Chukai, Kemaman. Paling lewat membawa hingga ke pukul 1 atau 2 pagi. Aku biasanya bersama beberapa orang lagi rakan. Lelaki semuanya. Tidak pernah ada wanita dalam kumpulan lepak kami. Jika ada bagi kami suasana akan sedikit suram dan bosan (perempuan ni sensitif! tak boleh dibuat gurau! cepat terasa!).

Malam semalam, kami berlima termasuk seorang rakan kepada rakan aku yang bernama Safwan. Tanpa memperkenalkan diri, dia terus saja duduk. Badannya berketul-ketul.

"Baru balik dari gym," kata Safwan. Rakannya, yang tidak diketahui namanya, hanya tersenyum.

"Patutlah badan kau pun berketul-ketul. Macam Malik Nor aku tengok," perli aku kepada Safwan. Aku memegang perut Safwan yang agak memboyot ke depan. Aku tergelak. Safwan hanya tersengih-sengih seperti kerang busuk.

Beberapa minit kami lepak, rakan Safwan yang tidak diketahui namanya bangun. "Nak pegi depan jumpa 'bos'," katanya.

Bos? Aku sedikit terkesima. Siapa?

Aku memerhatikan rakan Safwan itu. Dia berjalan terus ke kaunter dan bercakap-cakap sesuatu dengan pemilik gerai. Oh! 'Bos' maksudnya pemilik kedai rupa-rupanya. Aku sangkakan 'bos' itu 'ketua' ditempat kerjanya. Beberapa minit kemudian, dia kembali ke meja kami sambil menghulurkan sesuatu kepada Safwan.

"Untuk di'makan'. Cubalah,", katanya.

"Apa ni?", tanya Safwan sambil menyambut. "Siapa ni? Perempuan mana ni?"

Oh, rupanya sekeping foto. Aku merapati Safwan untuk melihat. Wajah perempuan pada foto kira-kira dalam lingkungan 20-an. Cantik orangnya. Kulit putih melepak.

"Kalau ko nak, ambil gambar tu sekali dengan no phone. 'Bos' bagi untuk di'makan'," kata rakan Safwan itu lagi. Aku beristighfar panjang di dalam hati. 'Makan'?!

"Nama?", tanya Safwan lanjut.

"Itu ko kena usha sendiri. Aku dah bagi foto sekali dengan no phone dia dah. Pandai-pandai ko lah," balasnya.

Aku dan beberapa orang lagi rakan hanya terdiam tanpa berkata apa-apa. Kami hanya tengok foto itu. Ramai yang memuji gambar perempuan di dalamnya itu cantik. Pemakaiannya pun sopan, berkebaya dan bertudung. Namun, kenapa cukup mudah gambar tersebut jatuh ke tangan lelaki? Kenapa mudah perempuan mempercayai lelaki yang tidak dikenali sampai sanggup menyerahkan foto dan nombor telefon kepada lelaki? Terdesakkah?

Sebenarnya, aku mengenali Safwan sejak dari darjah satu. Lebih kurang 19 tahun kami kenal dan rapat. Aku percaya, Safwan tidak begitu mudah 'makan' perempuan seperti itu. Lagipun aku yakin Safwan tidak akan membuat perkara yang dilarang di sisi agama Islam. Berdosa besar!

Waktu itu, pelbagai cerita bermain dikotak fikiran aku. Antaranya, aku dan rakan aku, Awie, pernah berusaha menyelamatkan budak perempuan berumur 16 tahun yang lari dari rumah. Namun berakhir dengan kekecewaan kerana budak perempuan itu terlibat dengan kes rogol. Lagi, perempuan-perempuan 'murahan' di depan premis Awie. Lelaki-lelaki jongos memancing perempuan baya umur belasan tahun dengan sebiji kereta untuk di'makan'. Tidak kurang ada yang berpeluk cium di tempat gelap di celah-celah tiang. Pegawai agama datang hambat pun lesap seminit dua saja. Selepas itu, kembali rancak. Tanpa menghiraukan orang yang lalu lalang yang pulang dari kerja.

Aku menggeleng-gelengkan kepala sambil memandang kepada Awie. Malam itu tidak banyak kami bualkan. Kira-kira pukul 1 pagi, kami mengangkat punggung lalu pulang ke rumah masing-masing.

**********

Sekarang macam-macam boleh jadi. Dari internet pun ada yang tergadai maruah. Inikan pula dari telefon dan gambar. Berjumpa bersemuka apatah lagi. Kosmo dah masuk waktu ketika dulu. Kecoh dengan 'pelacur made in Kemaman'. Selepas itu, Metro. Tahun lepas, Sinar Harian pula. Kes rogol budak bawah umur makin menjadi-jadi. Tahun lepas saja sebanyak tiga kes yang aku dengar dari pegawai polis yang aku kenal. Tiga kes itu jugalah langsung tidak keluar mana-mana surat khabar. 'Mak' budak, 'kakak' budak apatah lagi. Miang kepada lelaki.

Mahu perempuan 'murahan', datanglah ke Chukai, Kemaman. Mak budak, kakak budak, yang hitam, yang putih, yang gebu, yang montok, yang gemuk, yang sekeping, yang nakal... semua ada! Janji anda berduit, berkereta. Muka hodoh, badan sekeping atau gedempol belakang cerita.

Datanglah dan alaminya sendiri...

PERHATIAN! Aktiviti PLAGIAT (copy & paste) sesuatu artikel tanpa pengetahuan dan kebenaran penulis adalah satu aktiviti/perbuatan yang TIDAK BERMORAL!

Ads: (Please Click!)
Comments
1 Comments


1 Orang Kentut Madu:

Paris Lipton said... [Reply]

mane plak dtgnye jongos...lame xupdate, jmpe kat google wall artikel ni hehe

Post a Comment

Ruang komen telah di-set sebagai 'dofollow'. Sila tinggalkan URL blog anda dengan cara yang bijak. Baca DI SINI untuk mempelajari SEO mengenai 'dofollow' link.

Kepada ANONYMOUS, sila tinggalkan link dengan cara yang bermoral sedikit.

Terima kasih kerana sudi membaca artikel ini dan menurunkan komen anda.

 

Blog Aduka Copyright © 2011 -- Template created by O Pregador -- Powered by Blogger