Ads: (Please Click!)

Friday, September 11, 2009

Ragam Jijie


Dum!

Jijie menghempas beg sekolahnya di atas meja dapur. Ibunya, Mak Gayah, yang sibuk bekerja di dapur menguruskan sekian hal rumahtangga agak terkesima dan sedikit terkejut. Jijie segera melabuhkan punggungnya di atas kerusi yang agak empuk itu. Kerusi yang agak mahal yang dibeli oleh ayahnya, Pak Hamid, diperbuat oleh kayu berkualiti jati. Pelapiknya sedia dilapik dengan kulit khas yang membaluti gabus dan kain lembut. Kain khas yang berkualiti itu juga yang memberi keselesaan penuh bila siapa punggungnya melabuh. Ibu Jijie menyukainya. Ayah Jijie menyukainya. Abang Jijie menyukainya. Malah Jijie sendiri menyukainya. Di kerusi dan meja dapur itu jugalah Jijie gemar mengulangkaji pelajarannya.

Ditenung mata ibunya dengan pandangan sayu. Ibunya memandang tanpa berkerdip.

"Kenapa, Jie?" tanya ibunya. "Balik saja terus marah-marah? Mengamuk?"

Jijie diam. Membisu. Jijie memuncungkan bibirnya. Dia menjuih.

Klik sini untuk meneruskan bacaan..

"Eh, Jijie ni. Mak tanya kenapa tak menjawab?" tanya ibunya sedikit meninggi suara. Ditangannya memegang senduk bulat. Dia sedang menggulai. Gulai ikan masih menggelegak di atas dapur yang berasap. Kelihatan wap-wap panas terawang terbang ke udara dan lenyap dari pandangan. Sebati dengan udara sekitar. Jijie memandang senduk yang dipegang ibunya. Ada air gulai menitis dua di atas lantai. Dia memerhati saja tanpa menjawab soalan yang diaju ibunya. Kakinya yang pendek tidak mencecah lantai, digoyang-goyang sehingga menggerakkan kerusi meja.

Tiba-tiba ibunya mengetuk perlahan di atas meja dengan buntut senduk yang dipegangnya tadi. Jijie tersentak. Dia tersengeh seperti kerang busuk ke arah ibunya. Menampakkan gigi-giginya yang rongak dan tidak tersusun itu.

"Hee.. tak ada apa-apalah Mak," jawab Jijie, sambil tersengih. Dia bingkas bangun dan masuk ke dalam bilik air.

Mak Gayah mengetap bibirnya, geram. Dengan kenakalan Jijie selalu membuatnya dia geram. Kadang-kadang dicubit-cubit pipi Jijie hingga merah. Tapi Jijie tidak pernah serik.

Keesokkannya adalah hari minggu. Pada kebiasaan tengaharinya Jijie tiada dirumah hingga membawa ke lewat petang. Di sungai atau mungkin juga di kebun Wak Saman. Setidaknya pun di padang bola bersama rakan-rakannya. Balik dengan pakaian berpeluh dan comot dengan selut dan coklat lumpur. Juga adakalanya di rumah Tukya yang bekerja sebagai penoreh getah. Tukya saja yang selalu disebut-sebut oleh Jijie bahawa dia antara lelaki tua yang kuat sangat melatah. Latahnya mengalahkan si nenek tua, katanya. Ya, benar. Sememangnya Tukya melatah sehingga melampau-lampau. Bersilat berguling adalah perkara kecil. Lucu, katanya si Jijie.

Mak Gayah dan Pak Hamid melihat ke arah Jijie yang duduk merenung jauh ke arah kolam. Dia duduk mencangkung. Terkadang duduk melunjurkan kaki ke dalam kolam. Digoncang-goncangkan air kolam dengan kakinya. Tampak sayu di wajahnya.

"Tengok tu, bang. Dah dua tiga hari saya lihat dia macam tu. Bila ditanya, katanya tiada apa-apa. Saya risaulah, bang," adu Mak Gayah kepada suaminya. Pak Hamid menggeleng-gelengkan seraya menggaru-garu kepala yang tidak gatal.

"Abang-abangnya pun dia buat macam tu. Sepatah ditanya, sepatah dia jawab. Dua patah ditanya, dua patah dijawabnya. Hairan saya. Tak pernah-pernah dia buat fiil macam ni," keluh isterinya lagi. Pak Hamid hanya diam membisu. Disedutnya rokok yang sedia membakar dihujung bibirnya yang hitam. Mujurlah puting coklat yang membatas bibirnya dari membakar.

"Nanti abang tanya," tegas Pak Hamid.

"Cubalah kalau boleh," balas Mak Gayah.

Mak Gayah melihat suaminya berjalan merapati Jijie. Suaminya duduk mencangkung di sebelah Jijie. Dia lihat bibir suaminya bergerak-gerak tanpa kedengaran suara. Dia yang berdiri jauh hanya memerhati reaksi dan respons anaknya, Jijie. Jijie seperti itu juga. Muka masam mencuka. Kadang-kadang menjuih bibir. Kadang-kadang memuncungkan mulutnya. Diangguk dan terkadang digelengkan kepala.

Beberapa ketika kemudian, Pak Hamid berjalan mendapatkan isterinya. Lantas dia berkata, "Abang give up. Entah apa yang dia nak, abang pun tak tahu. Seperti yang awak cakap. Sepatah ditanya, sepatah dijawabnya. Dua patah ditanya, dua patahlah juga dijawabnya," keluh Pak Hamid. Mak Gayah hanya tersengeh.

"Dah saya katakan tadi, abang tak percaya," perli Mak Gayah.

"Hm. Awak ada tahu tak kot la dia minta apa-apa dengan awak?" tanya suami.

"Minta sesuatu dari saya?" soal isteri kembali. Dia merenung berfikir. Mengimbas kejadian kebelakangannya.

"Saya rasa tak ada, bang. Kenapa?"

"Masakan abang tahu kot dia merajuk dengan awak. Dia minta sesuatu awak tak kasi."

"Tak ada! Memang tak ada."

Diam.

"Hah, abang tu. Abang macam mana? Kot abang yang buat dia merajuk, masakan saya tahu?" soal isteri kepada suami.

"Seingat abang, tak ada! Sumpah tak ada!", jawab suami.

"Hairan, ya. Macam-macam fiil anak kesayangan kita seorang ni."

"Dahlah. Biarkan dia di situ. Nanti lama-lama okay lah dia tu!" tegas suami lalu dipimpin tangan isteri masuk ke dalam rumah.

**********

Hari ini hari Jumaat. Sekolah rendah tamat awal pada hari ini kerana peperiksaan UPSR sedang dijalankan. Jijie pun pulang awal ke rumah. Pada tengahari, dia pulang girang tanpa murung seperti dua tiga hari sebelumnya. Setelah memberi salam, dia masuk ke dalam rumah sambil menyanyi. Girang.

Pak Hamid dan Mak Gayah memandang sesama sendiri. Terkebil-kebil, kehairanan.

"Dia dah okay kot," kata Mak Gayah. Pak Hamid hanya tersenyum dan mengangguk.

"Mari kita cakap-cakap dengan dia, bang," pelawa Mak Gayah. Suaminya menggelengkan kepala seraya berkata, "Awak sajalah yagn pujuk dia."

Bingkas Mak Gayah bangun dan berjalan memasuki bilik Jijie. Kelihatan Jijie berbaring di atas katil. Dia masih berpakaian sekolah. Masih berstokin busuk. Dia baring bersilang kaki. Digoyang-goyang kakinya gaya seorang anak Dato'.

"Anak mak dah okay kot," kata Mak Gayah memulakan bicara. Jijie tidak membalas. Dia hanya menyanyi. Jelas nanyiannya adalah lagu Siti Nurhaliza. Memang Jijie meminati Siti Nurhaliza walaupun wanita idamannya itu sudahpun dimiliki oleh Dato' K. Tapi Jijie tidak peduli itu semua. Dia masih meminati Siti Nurhaliza. Dia cantik dan comel macam Jijie, katanya. Kak Siti sayang Jijie, ujarnya pada suatu petang. Ditunjukkan buku kecil hitam hadiah istimewa yang dipos khas dari Siti Nurhaliza kepada Jijie selaku peminat cilik. Buku itu jugalah dikeleknya ke seluruh kampung. Masa itu Siti belum berkahwin. Mungkin juga belum mengenali Dato' K. Ditunjukkan kepada Tok Imam. Ditunjukkan kepada Wak Saman. Ditunjukkan kepada Mak Leha. Ditunjukkan kepada Aki Tok Siak. Heboh satu kampung mengatakan Kak Siti sayangkannya.

"Jijie okay lah, Mak. Kenapa Mak tanya?", tanya Jijie perlahan.

"Yalah. Kenapa dua tiga hari ni Jijie tak macam biasa? Sedih.. termenung.. kenapa Jie sayang?" tanya Mak Gayah lagi.

"Tak ada apalah!", jawab Jijie ringkas. Mak Gayah agak tergamam.

"Kalau Jijie tak cerita kat Mak, macam mana Mak nak tahu?" pujuk Mak Gayah.

Jijie terdiam. Mak Gayah terdiam.

Tiba-tiba Jijie bersuara.

"Mak ingat kan cikgu comel yang Jijie cerita hari tu?" kata Jijie lantas bingkas bangkit dari baringnya.

"Cikgu yang mana?"

"Ala.. Cikgu Sofea!"

"Oh ya, mak ingat. Kenapa dengan cikgu tu?"

"Dia sayangkan Jijie tapi kenapa dia kahwin dengan lelaki lain dan pindah sekolah?"

"HAH?!" Mak Gayah terkejut. Dia ketawa berdekah-dekah. Ada manik kecil merembes dari kelopak matanya. Habis ketawa, dia bertanya lanjut, "Dia kahwin? Pindah sekolah?"

"Ha'a. Dia kahwin. Cikgu besar cakap, dia pindah sekolah sebab ikut suami. Kenapa kena ikut suami, Mak?" tanya Jijie terkebil-kebil. Dia tidak faham.

"Ya lah. Dah kahwin kena lah ikut suami. Ikut arahan suami. Mak ingat suami dia suruh pindah sekolah yang dekat dengan rumah suami dia kot," jelas ibunya.

"Huh!" keluh Jijie lantas dia baring kembali.

"Eh, kenapa sayang?". Mak Gayah mengusap-usap kepala Jijie perlahan. Ditenungnya mata anaknya yang manja itu dalam-dalam.

"Yelah.. Cikgu tu sudah mengecewakan cinta Jijie tau. Kecik hati Jijie," jelas Jijie sambil memuncungkan bibirnya.

Mak Gayah terkejut. Langsung dia ketawa berdekah-dekah. Ditampar-pampar manja peha Jijie. Jijie menjuih. Melihat ibunya ketawa tanpa henti, dia juga turut tersengeh. Lucu melihat ibunya ketawa.

"Dahlah, Jijie. Tunggu Jijie besar dulu, baru Mak tunjukkan 'cinta hati' Jijie yang sesuai untuk Jijie, okay?" kata Mak Gayah sambil mengenyitkan mata kepada Jijie.

"Okay, Mak! Janji, ya?" balas Jijie sambil memberikan isyarat 'bagus' kepada ibunya. Mak Gayah hanya menggeleng-gelengkan kepala. Dia tidak menyangka sebegitu besar angan-angan anak teruna ciliknya ini.

PERHATIAN! Aktiviti PLAGIAT (copy & paste) sesuatu artikel tanpa pengetahuan dan kebenaran penulis adalah satu aktiviti/perbuatan yang TIDAK BERMORAL!

Ads: (Please Click!)
Comments
8 Comments


8 Orang Kentut Madu:

miss ubi said... [Reply]

haha....

penat ubi baca..sangka tadik c jijie nie buang tabiat sebab nak pergi tinggalkan dunia...

rupa2nya...cinta xkesampaian ..huh...bepeluh ubi bc..

cik nana~ said... [Reply]

cheh...kecik lagi tuh...

Ivy Metaga said... [Reply]

mesti aduka macam jijie kan masa kecik, amboiiii....

aduka said... [Reply]

cik ubi:
haha.. baca pun pkai tenaga ke? penat ke?

^_^

aduka said... [Reply]

cik nana:
hehehe.. bdk kecik zaman IT..

=P

aduka said... [Reply]

ivy:
hahaha.. lebey kurang kowt..

=P

karma said... [Reply]

"Cikgu tu sudah mengecewakan cinta Jijie tau. Kecik hati Jijie."

how cute. haha :P

aduka said... [Reply]

karma:
cute ke? hahaha..

=P

Post a Comment

Ruang komen telah di-set sebagai 'dofollow'. Sila tinggalkan URL blog anda dengan cara yang bijak. Baca DI SINI untuk mempelajari SEO mengenai 'dofollow' link.

Kepada ANONYMOUS, sila tinggalkan link dengan cara yang bermoral sedikit.

Terima kasih kerana sudi membaca artikel ini dan menurunkan komen anda.

 

Blog Aduka Copyright © 2011 -- Template created by O Pregador -- Powered by Blogger