Ads: (Please Click!)

Monday, January 31, 2011

Maher Zain - Insya Allah (Versi Melayu / Malay Version) : Download Mp3 Dan Lirik

Maher Zain
Siapa tidak kenal dengan Maher Zain?

Read more/less..

Dialah antara artis yang hangat diperkatakan sekarang, bukan? Popular dengan lagu Insha Allah (InshaAllah, InsyaAllah, Insya Allah, Insya'Allah) pada suatu masa dahulu hinggalah sekarang. Pada 11 Januari 2011, beliau telah mengumumkan di laman sosial Facebook tentang pelancaran lagu tersebut yang agak berbeza, iaitu dalam versi bahasa Melayu.

Pengumuman penerbitan versi bahasa Melayu tersebut membuatkan ramai rakyat Malaysia yang meminati beliau menunggu-nunggu pelancaran rasmi lagu tersebut.

Dan sekarang, taip sahaja 'Maher Zain Malay Version' di enjin carian, nah.. berlambak di internet dan blog. Ada juga yang mengutuk beliau. Walau apa pun, pandangan peribadi adalah hak peribadi. Terserahlah kepada pendengar mahu melabelkan apa jua sekalipun.

Jom layan.



Lirik:

Andainya kau rasa tak berupaya
Hidup sendirian tiada pembela
Segalanya suram
Bagai malam yang kelam
Tiada bantuan tiada tujuan
Janganlah berputus asa
Kerana Allah bersamamu

Chorus
Insya Allah Insya Allah Insya Allah
Ada jalannya
Insya Allah Insya Allah Insya Allah
Ada jalannya

Andainya dosamu berulang lagi
Bagai tiada ruang untuk kembali
Dikau keliru atas kesilapan lalu
Membelenggu hati dan fikiranmu
Janganlah berputus asa
Kerana Allah bersamamu

Ulang Chorus

Kembalilah
Kepada Yang Esa
Yakin padaNya
Panjatkanlah doa
Oh Ya Allah
Pimpinlah daku dari tersasar
Tunjukkan daku ke jalan yang benar
Jalan yang benar
Jalan yang benar
Jalan yang benar

Ulang Chorus


Sunday, January 30, 2011

Si Gadis Kecil : Mengharap (Bahagian Akhir)

Air Mata Si Gadis Kecil
Pagi itu adalah seperti pagi hari-hari kebiasaannya. Cuacanya agak redup dan berbalam-balam. Dihidupkan lagi dengan kicauan rancak burung-burung di pohonan pokok yang ada di sekitar kawasan perkampungan tersebut. Sungguh indah dan syahdu.

Klik sini untuk meneruskan bacaan..

Lelaki itu menarik nafas dalam-dalam menghirup udara pagi yang segar sambil memejamkan matanya. Terasa nikmatnya menghirup udara segar menerobosi rongga hidung. Berbeza benar udara di kampung berbanding udara di bandar, bisik hati kecilnya. Badannya masih berbogel, hanya berkain pelikat. Dingin pagi terasa menusuk-nusuk kulit badannya sehingga terasa hingga ke tulang hitam. Lelaki itu lantas memeluk tubuhnya. Dirinya mula terasa liat untuk mandi menghilangkan bau busuknya.

Dia menuruni tangga dan terus duduk di salah satu anak tangga rumahnya. Dia melihat nun jauh di seberang jalan bangunan sekolah yang tersergam indah. Sudah bertahun sekolah itu tersergam di situ. Lelaki itu merasakan itulah sekolah yang cantik dari pandangan matanya. Seakan bangunan kolej mahupun bangunan rasmi kerajaan. Di sudut kanan sekolah itu terdapat sebuah kantin. Dan terbentang padang sekolah dengan rumput-rampai yang menghijau. Pokok kemuncup tumbuh meliar. Pokok-pokok pain yang berderet di tepi-tepi padang amat menyejukkan mata pandang lelaki itu. Waktu itu, sudah kelihatan puluhan kelibat budak-budak sekolah berlari ke sana ke mari.

"PJK dah start agaknya," fikir lelaki itu.

Pandangannya di alihkan ke arah satu gelanggang ada berhampiran dengan kantin. Diamati seorang gadis sunti yang terloncat-loncat. Di tangannya memegang sesuatu yang bulat. Di lontarkan benda itu ke salah seorang teman. Kedengaran jerit-jeritan keseronokan kumpulan gadis-gadis diselarikan dengan hilai tawa. Lelaki itu tersenyum melihat keletah gadis-gadis itu merebut benda bulat tersebut.

Tidak semena-mena lelaki itu terkenangkan peristiwa lalu. Peristiwa bertahun-tahun yang sudah. Pengamatannya pada gadis sunti berpakaian hitam itu tadi mengusik hati lelakinya. Puas dia cuba ingin memadamkan peristiwa itu sebelum ini. Yang dirasakan amat pahit untuk dikenang. Namun, telatah gadis berbaju hitam tadi seakan-akan memaksa lelaki itu untuk mengenang kembali sejarah lama. Sejarah yang tidak akan dilupakannya.




Lelaki itu berjalan menyelusuri koridor itu. Sayup-sayup kedengaran suara dan lagu berselang seli, rancak. Bingit-bingit bising itu agaknya kedengaran lebih 1 kilometer. Hari itu adalah hari tiada kelas. Dia terasa begitu bosan duduk di kelas tanpa membuat apa-apa. Sudahlah keseorangan, teman pula tiada. Hendak ke perpustakaan, tutup pula. Hendak ke kantin, kelibat yang ditakutinya pula ada. Dia gusar. Lantas, dia ke arah suara dan lagu yang bingit tadi.

"Tu la kau. Orang suruh join, kau tak nak," tegur salah seorang rakan sekelasnya, awal tengahari tadi. "Aktif la sikit. Badan cergas. Rekod sekolah pun molek. Cemerlang. Nanti masuk universiti senang."

Dia hanya diam seribu bahasa. Dia tidak langsung berpaling ke arah rakannya itu. Sebaliknya pandangan dilontarkan ke luar menerusi tingkap bangunan tingkat dua itu. Memandang ke arah yang lebih selesa dimatanya. Rumput-rampai yang menghijau, pohonan pokok, kelibat orang, jentera yang keluar masuk, dan sebagainya. Baginya itu lebih selesa dari merenung memandang perhiasan suasana di dalam kelas yang dirasakan agak jelek dan menjengkelkan.

"Aku tak minat," ringkas dijawabnya.

"Suka hati kaulah. Ni.. jom ikut aku. Kau tengok dari jauh pun okey. Sekurang-kurangnya, bagilah support kat aku. Boleh?" soal rakannya lagi.

"Yelah. Kau pergi dulu. Kejap lagi aku turun."

"Turun tau. Aku nak buat rekod larian 100 meter hari ni. Harap layaklah untuk MSSD nanti."

Dia tidak segera menjawab. Hanya mengangguk laju. Dia masih seperti tadi.

"Ada-ada saja Wady ni. Ah, sekurang-kurangnya aku tidaklah bosan sangat duduk di dalam kelas," gumamnya seorang.

Di sepanjang koridor, hanya dia seorang. Dialah salah seorang antara puluhan pelajar yang lain yang sangat kurang aktif di dalam aktiviti kesukanan sekolah. Kelab pun begitu juga. Dia pernah mencuba dahulu, iaitu sukan lompat jauh. Badannya yang tinggi dan kurus menjadi kelebihan di dalam sukan itu. Bukan itu sahaja malah lontar peluru, lompat tinggi, balapan, dan sebagainya. Semua sudah dicubanya. Namun pada sesi kelayakan pertengahan tahun dahulu, dia telah gagal. Justeru, dia rasakan seolah-olah tidak layak untuk itu. Sejak itu dia telah hilang minat untuk mengambil bahagian.

Sedang dia berjalan menuju ke arah padang sekolah, tiba-tiba bahunya dicuit. Dia menoleh ke belakang.

"Hai, awak. Nak ke mana ni? Seorang saja?"

Teguran yang bersuara halus dan lembut itu membuatkan dia tersenyum dan tergagap-gagap. Rupa-rupanya dia diekori oleh seseorang. Si gadis kecil!

"Errr.. aaa.. saya nak ke padang. Nak tengok kawan buat larian 100 meter. Errr.. awak.. awak buat apa kat sini?"

Kelibat si gadis kecil di hadapannya itu hanya tersenyum. Raut wajahnya bersih dan manis. Matanya yang munggil berkedip beberapa kali. Tenungannya tulus terus ke kaca mata lelaki itu. Kelihatan pula lesung pipit terukir di kedua-dua belah pipinya. Cantik lagi berseri-seri.

"Sokong kawan, ya? Saya juga mahu ke padang ni. Bolehlah kita jalan sama-sama, ya?"

"Errr.. ya.. b.. bo.. boleh!" balas lelaki itu gagap sambil mengangguk laju.

Kelibat manis itu tersenyum.

"Awak tak masuk sukan ke?" soalnya.

"Tak."

"Kenapa?"

"Malaslah. Tak suka."

"Kelab?"

"Ada. Tapi jarang hadir."

Pandangannya di alihkan ke arah badan si gadis kecil di hadapannya. Dia perhatikan terdapat logo terpalit di baju bahagian dada. Ya, dia amat mengenali logo tersebut.

"Wow!" kata lelaki itu.

Si gadis kecil memandang ke arah lelaki itu sambil mengerutkan muka.

"Hei! Awak tengok apa tu?" tempik si gadis kecil lantas menutup dadanya dengan lengan.

"Eh, awak! Ja.. jangan salah faham. Maksud saya.. tu! Logo tu! Kat baju awak tu!" balas lelaki tadi, gelabah.

"Awak ahli kelab bola jaring, ya?" sambungnya lagi.

Si gadis kecil berhenti berjalan. Kemudian dia tiba-tiba ketawa.

"Saya ingatkan awak pandang kat ‘tempat’ lain tadi."

Melihat si gadis kecil ketawa, lelaki itu juga turut ketawa.

"Awak ni. Mudah sungguh salah sangka dengan saya," kata lelaki itu.

"Em, ya! Saya ahli kelab bola jaring," kata si gadis kecil sambil menunjuk-nunjukkan logo yang terpalit di bajunya. Mereka berjalan kembali dengan perlahan menuju ke padang sekolah.

"Hebatlah awak. Wakil sekolah!"

Si gadis kecil hanya tersipu-sipu malu menerima pujian dari lelaki itu.




"Laju Wady!!! Lajuuuuuuu..!!! Lari laju lagiii wooooiiii..!!!" tempik lelaki itu. Disertai oleh puluhan lagi penyokong-penyokong di situ yang rata-rata tergolong daripada pelajar, ibubapa dan pelawat luar. Bingit-bingit jeritan sokongan manusia memecahkan suasana di padang itu. Berselang seli dengan muzik dan bunyi letupan di suatu sudut padang yang lain bagi acara sukan yang lain.

Kelihatan Wady, rakan sekelasnya berlari bersungguh-sungguh menuju ke garisan penamat. Badan yang tinggi tegap, dan langkah kaki yang kejab seakan menjadi bonus kepada Wady. Wady cuba mengejar pesaingnya yang berada di depan bagi acara 100 meter tersebut.

"Wooooiii..!!! Lajulah sikiiittt!!! Macam pondan laaaa kau lariiii..!!!" jerit lelaki itu. Teriak perli itu membuatkan beberapa penonton yang turut sama menjerit memberi sokongan, ketawa. Si gadis kecil yang berdiri di hadapannya juga turut ketawa.

"Tak baik tau awak cakap macam tu," tegur si gadis kecil sambil memalingkan muka ke arah lelaki itu.

"Tak apa. Kalau cakap begitu, dia jadi marah. Lepas tu Wady pasti menang," jawab lelaki itu.

"Kenapa plak?"

Lelaki itu ketawa.

"Sebab maruah. Dia dipersenda. Kerana malu, dia akan cuba untuk menang walau bagaimana cara sekali pun. Habis tenaga pun takpe. Itu salah satu sifat lelaki yang takde pada perempuan tau! EGO! Tengok tu!"

Lelaki itu mengacukan jari telunjuk ke arah padang. Si gadis kecil segera memalingkan muka.

"Woooooo..!!! Menaaaaaaannnnnnnnnggggggggg..!!!" tempik lelaki itu girang, sambil melompat-lompat. Si gadis kecil turut melompat girang.




"Penatlah, awak. Sakit tekak menjerit tadi," rungut lelaki itu sambil melabuhkan punggungnya di atas rumput di tepi padang. Dilunjurkan kakinya ke depan. Tangan mengurut-urut kedua-dua belah lututnya. Si gadis kecil juga duduk di sebelahnya. Juga melunjurkan kaki ke hadapan dan menongkatkan tangan ke belakang. Si gadis kecil hanya memerhati lelaki itu dengan senyuman.

"Awak nak air ke? Saya ambilkan, ya?"

Belum pun panas punggung, si gadis kecil bingkas bangkit dan terus ke khemah. Di situ dia mengambil dua gelas air sirap yang telah disediakan oleh pihak sekolah. Kemudian, si gadis kecil mendapatkan kembali lelaki tadi. Dihulurkan segelas air sirap kepadanya.

"Susahkan awak sajalah saya ni, kan? Terima kasih," ucap lelaki itu sambil ketawa kecil.

"Eh, takdelah. Biasa saja," balas si gadis kecil sambil melabuhkan punggungnya rapat di sebelah lelaki tadi. Serentak, mereka berdua meneguk air minuman di dalam gelas tersebut. Air sirap yang sejuk melegakan tekak mereka.

"Seronok, kan? Kawan sekelas awak menang tadi. Tak sangka," kata si gadis kecil.

"Ya! Nampaknya Wady bakal jadi wakil sekolah," kata lelaki itu.

"Awak. Minggu depan kerongkong awak pasti sakit lagi," kata si gadis kecil beberapa minit kemudian.

"Kenapa plak, awak?" soal lelaki itu sambil mengerutkan dahinya. Dia seolah-olah tidak mengerti maksud kata-kata si gadis kecil tadi.

Si gadis kecil memperbetul duduknya. Dia menghadap ke arah lelaki itu lalu bersimpuh. Lelaki itu hanya memerhati si gadis kecil tanpa rasa takjub.

"Hari Ahad... Ahad minggu depan.. saya ada perlawanan akhir bola jaring," kata si gadis kecil lantas tersenyum. Seolah-olah ada satu pancaran cahaya yang timbul dan lahir dari wajahnya. Berseri-seri. Dia agak teruja untuk memberitahu perkhabaran itu.

"Jadi?" soal lelaki tadi.

"Jadi.. emmm.. saya nak awak.." kata si gadis kecil tadi sambil menundukkan muka ke tanah. Tangannya menarik-narik rumput yang tumbuh sehingga terdedah akarnya. Beberapa kali dia mematah-matahkan batang rumput yang sedia lembut itu.

"Nak saya.. apa?"

"Nak awak.. bagi sokongan pada saya.. hari Ahad nanti.. boleh?" Si gadis kecil mengangkat mukanya separuh. Dia menjeling ke arah lelaki yang ada di hadapannya itu.

"Lagipun.. perlawanan tu penentu bagi saya mewakili daerah juga tau bulan depan. Kalau team saya menang, seronoklah."

"Oh, itu je ke? Haha!" Lelaki tadi ketawa.

"Perkara remeh je tu.. tapi.. kenapa saya? Kawan-kawan awak macam mana? Takkan tak bagi sokongan kot."

Si gadis kecil terdiam seketika.

"Biarlah diorang. Saya nak awak ada sama," kata si gadis kecil ringkas.

Lelaki tadi mengangguk-anggukkan kepalanya perlahan. Faham benarlah dia. Mungkin dirinya itu adalah pembakar semangat kepada si gadis kecil. Mendengar jeritan lantangnya, lagilah si gadis bakal bersungguh-sungguh untuk menang dalam perlawanannya kelak. Sepertimana dia buat pada Wady tadi sehingga berjaya menang tempat pertama. Permainan psikologi.

"Hmmm.. InsyaAllah," jawab lelaki itu ringkas.

"Janji?" soal si gadis kecil.

"InsyaAllah."

"Janjilaaahhh.."

"InsyaAllah."

"Janji!"

"InsyaAllah. Tak boleh janji. Bimbang terlupa."

"Awak! Janjilah!"

"InsyaAllah!"

"Janjiii..!"

"Yelah, yelah! Janji. Janji. Puas?"

Lelaki itu mengalah. Dia menggeleng-gelengkan kepalanya beberapa kali. Si gadis kecil tersenyum girang. Dia menepuk-nepuk kedua belah tangannya beberapa kali lantas mengangkat ke udara. Melihat telatahnya itu membuatkan lelaki itu tersengih.

Adakah jawapan lelaki itu memberikan sinar harapan kepada si gadis kecil?




Hari itu, dia bangkit lambat dari tidur. Jam menunjukkan sudah pukul 8.45 pagi. Menggelabah lelaki itu mandi dan bersiap siaga dengan pakaian sekolahnya. Tanpa sarapan, dia terus menjemba ke arah motosikal buruknya dan terus menghidupkan enjin.

"Ah, apa pula bala kali ni?" gumamnya.

Berkali-kali ditendang penghidup enjin motosikalnya. Namun enjin motosikalnya itu seperti tidak mahu hidup pula. Dari sepuluh kali, menjadi dua puluh kali. Dari dua puluh kali, menjadi tiga puluh kali. Keringat mula membasahi dahi lelaki itu. Akibat keletihan, lelaki itu berehat seketika. Dia mendongak ke langit. Seperti bomoh peramal cuaca, dia cuba menganggar waktu yang sesuai. Sudah pukul 9.30 pagi barangkali, fikirnya.

"Mampus aku!"

Lelaki itu sudah 2 jam lewat. Bukan kerana takut lewat ke sekolah. Bukan kerana takut hadir ke kelas Matematik, subjek kegemarannya itu. Bukan kerana takut kepada pengawas yang mengawal pintu pagar sekolah. Bukan kerana takut kepada guru disiplin juga. Bukan. Semua itu bukan. Sebaliknya, di benaknya hanya terfikir tentang si dia.

"Ah, pasti A** kata kat aku macam-macam! Pasti dia ingat aku ni seorang yang mungkir janji! Pasti dia kecewa gila dengan aku! Mati aku, mati! Macam mana aku nak menjawab dengan dia nanti?!"

Jam menunjukkan tepat pukul 10 pagi. Dengan langkah yang terhincut-hincut, lelaki itu berlari-lari anak ke gelanggang bola jaring yang tidak jauh dari dewan perhimpunan. Setibanya di situ, dia agak terkejut dan hampa. Hanya kelihatan beberapa kerat pelajar lelaki dan perempuan yang bergotong royong membersihkan kawasan gelanggang dan sekitarnya. Mata lelaki itu melilau mencari si gadis kecil. Di suatu sudut, dia ternampak kelibat si Aida. Lantas lelaki itu pergi mendapatkannya.

"Aida," tegur lelaki itu kepada seorang gadis yang mencangkung membelakanginya.

"Eh, kau rupanya. Hah, kenapa? Apa hal?" balas Aida.

"Errr.. kau nampak A**, tak? Tadi dia ada tournament, kan? Dah habis ke? Mana dia?"

"Ha, yalah. Entah. Mana aku tahu dia pergi mana. Balik ke kelas kot."

Lelaki itu diam. Kecewa dan rasa bersalah menerpa dan membesar di dalam jiwanya. Dia pasti benar telah melukakan hati si gadis kecil. Dia melepaskan geram dengan menghembus nafas yang berat, sekali.

"Haaaaa.. tiba-tiba aje cari A** ni.. apa hal? Rindu ke? Haha!" usik Aida sambil ketawa terbahak-bahak. Lelaki itu tidak langsung mengendahkan kata-kata Aida. Dia berlalu pergi tanpa sebarang kata. Tindakan lelaki itu membuatkan Aida kehairanan. Dia terkebil-kebil seperti kera kena belacan.




Petang itu, dia menanti di tempat letak basikal dan motosikal. Tangan kirinya menggenggam kertas tisu dan dipekup pada siku kanannya. Keringat telah membasahi dahi dan belakang badannya. Terik benar petang itu. Dia masih tertanya-tanya ke manakah agaknya kelibat si gadis kecil. Waktu rehat sebentar tadi pun tidak nampak batang hidung. Puas dicarinya di merata tempat dalam kawasan sekolah. Dia juga memberanikan diri bertanya pada kawan-kawan sekelas si gadis kecil. Namun, dia hampa.

Saat berganti minit dan minit berganti jam. Kawasan tempat letak basikal dan motosikal mula lengang. Hanya terdapat beberapa buah sahaja basikal yang ada. Kawan-kawannya sudah lama pulang ke rumah. Hanya tinggal dia. Dia yang masih ternanti-nanti.

"Dia ni balik ikut pintu depan sekolah ke?" fikirnya.

Sedang kekecewaan mula terbit dihatinya, dia ternampak satu kelibat jauh berjalan berdua-duaan. Kenal benar dia dengan kelibat salah seorang darinya. Seorang lagi pun begitu juga. Si Aida dengan si gadis kecil berjalan menuju ke arah pintu pagar sekolah.

"A**!" jerit lelaki itu apabila dua kelibat tadi menghampir.

"Kau nak apa?" tanya Aida meninggikan suaranya.

"Aku panggil A** lah. Bukan kau."

Dia melihat si gadis kecil seolah-olah tidak mempedulikan lelaki itu. Memang sah merajuk, bisik lelaki itu dihatinya. Perasaan berbaur mula bersipongang di dalam dadanya.

"Tolonglah. Saya minta maaf!" jerit lelaki itu lagi.

Dia melihat Aida dan si gadis kecil berbisik sesuatu. Sesekali mereka berdua menjeling ke arahnya. Kemudian, si gadis kecil berjalan mendekat, meninggalkan Aida berjalan keseorangan menuju ke luar pagar sekolah. Sebaik sahaja si gadis kecil berada di depan lelaki itu, dia hanya terdiam. Si gadis kecil hanya menunduk dan sesekali pandangannya dilontarkan ke arah lain. Langsung tidak memandang ke arah wajah lelaki itu.

"Awak merajuk pada saya ke? Awak terasa?"

Diam.

"Saya minta maaf, awak. Saya bangkit tidur lambat pagi tadi. Saya.. saya minta maaf banyak-banyak. Saya sampai sekolah, terus saya ke gelanggang tadi. Tapi malangnya.. perlawanan awak baru je habis," ujar lelaki itu cuba memujuk si gadis kecil.

Si gadis kecil masih terdiam dan menunduk merenung jalan. Lelaki tadi menjadi serba salah. Syaitan-syaitan celaka berbisik perkara yang tidak baik di telinganya.

"Perlawanan tadi team mana menang?" soal lelaki itu. Si gadis kecil masih membisu.

"Haaa.. saya tahu. Team awak menang, kan? Saya dah agak! Team sekolah kita hebat! Nak pula awak ada dalam team sekolah. Pasti menang, kan?"

Lelaki tadi cuba menyelamatkan keadaan yang agak suram itu.

"Tak," jawab si gadis kecil ringkas selepas sekian lama membisu.

Lelaki itu tersentak. Dia amat tidak menyangka jawapan itu yang terpancul keluar dari mulut si gadis kecil.

"Hah?! Tak?! Maksud awak.."

"Team saya kalah! Saya dah cuba sedaya upaya tapi.. lawan kami kuat. Saya kalah, awak," kata si gadis kecil, tegas.

Ucapan si gadis kecil agak bernada hampa. Lelaki itu mula diselubungi rasa bersalah yang amat sangat. Kalaulah dia ada semasa perlawanan itu, keputusan tidak seharusnya seperti ini. Kalaulah...

"Awak.. saya.. saya minta maaf.." kata lelaki itu, sayu.

Si gadis kecil hanya terdiam. Dia memandang tepat ke arah mata lelaki itu, tidak berkedip.

"Tak apalah. Tak ada rezeki untuk saya terus ke peringkat daerah. Nak buat macam mana, kan?"

Lelaki tadi terdiam.

"Eh! Kenapa dengan tangan awak tu? Berdarah!"

Jari telunjuk kanan si gadis kecil diacu ke arah siku tangan kanan lelaki di hadapannya.

"Eh.. ini.. ini.." kata lelaki itu, gagap. Dia menyorokkan lengan kanannya ke belakang.

"Kenapa? Kenapa boleh berdarah tu? Bak sini nak tengok," pinta si gadis kecil.

Mahu atau tidak, si gadis sudah nampak. Dia cuai. Ah, terperasan pula dia.

"Darah dah kering pun. Awak tak usah risau, ya. Sikit je ni," kata lelaki itu cuba menyembunyikan sesuatu.

"Dah kering? Kenapa ni? Kenapa boleh berdarah? Besar kesan lukanya ni. Baik awak terangkan kepada saya. Kalau tak, saya takkan maafkan awak untuk hari ini!"

Lelaki tadi serba salah. Dia menggaru-garukan kepalanya yang tidak gatal. Dia terpaksa. Lalu diceritakan kejadian sewaktu berangkat ke sekolah pagi tadi.

"Apa?! Jatuh motor?! Macam mana awak boleh jatuh motor ni?!" soal si gadis kecil, ranjat. Matanya membulat. Jelas terpancar kebimbangan di raut wajahnya.

"Entahlah. Nak cepat punya fasal, tak perasan kat satu selekoh tu.. jalannya berpasir. Jadi.. tengah ambil selekoh leper.. saya.. saya rebah atas jalan," cerita lelaki itu sambil ketawa kecil.

Si gadis kecil menggeleng-gelengkan kepala beberapa kali.

"Sakit tak?" soal si gadis kecil.

"Haha. Eh, taklah. Tak sakit! Tapi... sedaaaaapppp..!" jawab lelaki itu lantas ketawa.

"Saya tergolek-golek atas jalan tau. Macam.. macam dalam cerita hindustan tu. Lelaki dan perempuan golek-golek jatuh dari bukit."

Si gadis tergelak besar. Lelaki itu juga turut ketawa.

"Awak ni.. dah jadi macam ni pun masih nak berlawak tau. Geram!" kata si gadis kecil lalu mencubit lengan lelaki di hadapannya.

"Aduh! Sakitlah," kata lelaki itu sambil ketawa.

"Tau pun sakit. Lain kali, bawak motor hati-hati tau. Taknak bawak laju. Taknak merempit sana sini. Tak bagus. Nanti awak sakit, tentu susah kan. Tengok ni. Habis berdarah. Patutlah Aida cakap tadi awak berjalan terhincut-hincut. Balik nanti lepas mandi, awak ke klinik tau," bebel si gadis kecil.

Lelaki itu hanya tersengih. Tahulah dia bahawa si gadis kecil amat menyayanginya. Amat mengambil berat tentang dirinya. Namun, egonya masih menebal di dalam jiwa. Perasaan itu cuba dibuang jauh-jauh. Walapun begitu, gurau sendanya tadi berjaya membuatkan si gadis kecil tersenyum.

"Saya minta maaf ya, awak?" kata lelaki itu. Dia merenung ke arah mata si gadis kecil dalam-dalam.




Satu teguran telah mematikan lamunannya. Dia segera menoleh ke belakang. Kelihatan kelibat lelaki tua berkopiah, berbaju tee, dan berkain pelikat berdiri di belakangnya. Terselit dibibir segulung rokok daun. Di celahan kopiah kelihatan jelas rambut-rambut yang memutih dan mati. Kedut seribu pula juga telah terukir pada wajah lelaki tua itu.

"Tak mandi lagi? Dah pukul berapa ni? Tak kerja ke hari ni?" soal lelaki tua tadi.

"Errr.. tak, ayah. Hari ni cuti. MC," balas lelaki itu.

"MC? Mu demam ke? Nampak sihat segar bugar je."

Lelaki itu tidak segera menjawab. Dia memperbetulkan kain pelikat yang sudah longgar. Pandangannya dialihkan kembali ke arah kelibat gadis-gadis sunti di padang sekolah di seberang jalan itu. Suara jerit teriak keseronokan mereka itu telah menghiburkan hatinya buat seketika. Biarlah tanpa irama berlagu. Hatinya basah. Jiwanya layu.

A**,

Entah kenapa saya masih rasa bersalah pada awak fasal perlawanan hari tu walaupun awak telah memaafkan saya. Tapi, kerana parut yang ada pada siku lengan kanan saya inilah yang menjadi bukti. Bukti akibat mengingkari janji. Saya menerima balasan awal sebelum awak memaafkan saya. Selagi parut ini ada pada saya, saya takkan dapat lupakan peristiwa hari itu. Jadi, saya minta maaf. Saya sebenarnya tidak mahu melukakan hati awak. Saya tahu awak ikhlas berkawan dengan saya. Saya seronok ada awak. Terima kasih sebab menjadi kawan baik saya.


Masih tergambar coretan surat yang ditulisnya dulu, berlegar-legar dibenaknya. Itulah surat balas pertama yang ditulisnya buat si gadis kecil. Namun entah kenapa langsung surat itu tidak diserahkan kepada si gadis kecil. Pendek tapi memedihkan nurani lelaki.

Dia masih termenung. Jari jemari kirinya mengusap-usap parut yang masih ada pada siku kanannya. Parutnya sudah lama. Namun peristiwa itu masih segar dalam ingatannya. Seolah-olah baru berlaku dalam beberapa bulan yang lalu.

"Oh, Tuhan. Alangkah moleknya kalau masa boleh diundurkan semula," bisik hatinya sendirian.

Friday, January 28, 2011

Tips SEO : Meta Tag Sebagai Trafik Dan Identiti Blog

Meta Tag
Bagi mereka yang kurang arif, meta tag adalah tag HTML yang berada di bahagian <head> pada suatu laman web atau blog. Tidak seperti tag HTML yang lain, meta tag seolah-olah perwakilan identiti kepada sesebuah laman web mahupun blog. Meta tag yang berbeza melayani tujuan yang berbeza, tetapi mereka umumnya digunakan untuk memberikan maklumat tambahan mengenai sesuatu laman.

Read more/less..

Contoh salah satu meta tag dari blog ini;

<meta name="description" content="Blog Yang Tidak Akan Buat Anda Berasa Bosan, Mengantuk, Dan Sakit Hati">



Kenapa meta tag penting?

Meta tag adalah salah satu teknik penting dalam SEO. Teknik ini biasa digunakan oleh kebanyakkan pembangun laman web dan blog. Mereka menitik beratkan Search Engine Results Page (SERP) supaya link laman web dan blog mereka tersenarai di tahap tertinggi di semua enjin carian (search engine) seperti Google dan Yahoo!.

Jadi, sudah tentunya kita pun turut sama inginkan seperti mereka yang lebih popular dan tersenarai pada SERP, bukan?


Bagaimana mahu memasang SEO meta tag?

Ikuti langkah demi langkah di bawah:

1 - Pada 'Dashboard', pergi ke 'Design' dan klik 'Edit HTML'.
2 - Buat carian dengan kata kunci '<head>'
3 - Salin (copy) kod di bawah

<meta content="DESCRIPTION" name="description">
<meta content="KEYWORD" name="keywords">
<meta content="PENULIS" name="author">


4 - Paste kod anda copy tadi di baris bawah <head>.
5 - Gantikan yang bertanda BIRU:

- DESCRIPTION : Keterangan ringkas tentang blog anda. Maksimum ialah 200 karekter (termasuk ruang kosong atau space).
- KEYWORD : Kata kunci tentang blog anda. Maksimum 20 kata kunci. Setiap kata kunci di asingkan dengan tanda koma (,).
- PENULIS : Nama pena atau nama anda selaku pengarang blog.

6 - Klik butang 'Save Template'.
7 - Jika terdapat error, sila buang kod yang di-copy tadi, kemudian buat carian dengan kata kunci ini pula '<b:include data='blog' name='all-head-content'/>'.
8 - Kemudian, copy kembali kod pada langkah 3, dan paste di baris bawah.
9 - Akhir sekali, klik butang 'Save Template'.

Tag tambahan yang boleh anda letak:

<meta content="global" name="distribution">
<meta content="7 days" name="revisit">
<meta content="7 days" name="revisit-after">
<meta content="all" name="audience">
<meta content="general" name="rating">



Terdapat banyak tools yang boleh kita gunakan di internet. Antaranya Free Meta Tag Generator. Tools ini berupaya memproses dan menghasilkan meta tag secara automatik kepada anda. Malah, ia adalah percuma.

Selain itu, terdapat servis SEO tools percuma yang di panggil Meta Tag Analyzer yang berfungsi memeriksa dan menganalisa kod meta tag blog anda. Di sini ia akan memeriksa kesalahan dan kesilapan pada meta tag blog anda.


Sekian.

Selamat mencuba!

Thursday, January 27, 2011

Bagaimana Mahu Jadikan Blog Anda Sebagai DoFollow

Terdapat satu teknik SEO yang membenarkan sesuatu link dijadikan link masuk (incoming link) atau backlink ke blog kita. Teknik ini juga selalunya dibuat oleh blogger untuk menaikkan tahap (ranking) PageRank (PR) mereka. Teknik ini boleh dipanggil penetapan blog ‘nofollow’ kepada blog ‘dofollow’.

Read more/less..

‘Dofollow’ atau ‘nofollow’ adalah sesuatu perkara yang menarik yang perlu diketahui dan dititik beratkan oleh semua blogger. Kebanyakan blog menggunakan ‘nofollow’ sebagai setting defaultnya, yang bererti bahawa komen beserta dengan URL yang telah ditinggalkan pada ruang komen tidak akan diikuti (diindeks) oleh enjin carian Google dan enjin carian yang lain. Google pada awalnya menggunakan setting ‘nofollow’ sebagai tindakan anti-spamming.


Apa itu ‘dofollow’?

‘Dofollow’ adalah satu teknik membuat link bagi membantu anda mempertingkatkan kedudukan tahap blog anda di enjin carian. Teknik ini akan memberitahu kepada satu sistem enjin carian yang dipanggil ‘spider’ samada mahu crawl atau tidak pada link tersebut. Penerangan ini mungkin terlalu rumit. Jadi kita tidak perlu ambil tahu lebih sangat pun sebenarnya.


Kenapa setting ‘dofollow’ ini penting?

Setiap blogger mahukan link blog atau artikel mereka ada tersenarai di dalam enjin carian. Ini adalah penting bagi meningkatkan trafik dan nilai PR blog mereka. Satu-satunya cara adalah dengan membenarkan blog anda di-link melalui blog orang lain. Jika link yang ‘nofollow’, Google tidak menganggap ia sebagai link yang berguna untuk kedudukan pada enjin carian. Oleh yang demikian, secara alternatif kita perlu mengubah ‘nofollow’ kepada ‘dofollow’.

Caranya adalah begitu mudah. Anda perlu edit kod HTML blog anda. Sila ikuti langkah-langkah yang dinyatakan di bawah:

1 – Melalui Blogger Dashboard, klik ‘Design’ dan klik ‘Edit HTML’.

2 – Klik ‘Expand Widget Templates’.

3 – Buat carian dengan kata kunci ‘data:comment.authorUrl’.

4 – Anda akan menemui sepertimana kod yang dinyatakan di bawah:

<b:if cond='data:comment.authorUrl'>

<a expr:href='data:comment.authorUrl' rel='nofollow'><data:comment.author/></a>

<b:else/>

5 – Buang kod yang telah ditanda berwarna merah.

6 – Kemudian, klik butang ‘Save Template’.


Selesai! Sekarang blog anda telah menjadi blog ‘dofollow’!

Monday, January 24, 2011

Google PageRank (PR)

Salam.

Ramai blogger kini masih tidak berapa mengetahui atau arif tentang apakah sebenarnya Google PageRank (PR). Secara ringkasnya, PR adalah prestasi, paras, tanda, nilai, atau kayu pengukur kepada tahap kepopularitian sesebuah blog atau laman sesawang. PR umumnya berkait rapat dengan Search Engine Optimization (SEO). Maka, jika hendak menaikkan atau meninggikan tahap PR, perlulah mahir dalam ilmu SEO.

Read more/less..

Bahkan PR seolah-olah menjadi satu ‘rujukan’ kepada kebanyakkan penulis blog.


Apa itu Google PageRank (PR)?

Apa yang aku faham secara peribadi, PR adalah satu nilai atau tahap kepopularitian sesuatu blog. Jika tahap PR sesebuah blog itu tinggi – biasanya dikategorikan dari angka 0 hingga 10 – maka lebih tinggilah kemungkinan link artikel / link blog dijumpai atau dicapai oleh enjin carian Google.

Sebagai contoh; aku membuat carian dengan katakunci (keyword) ‘artikel lawak blog’. Enjin carian Google kemudiannya akan menyenaraikan senarai-senarai link yang berpadanan (matching) dengan katakunci tadi. Di sini aku dapat mengenal pasti senarai yang ke berapakah link blog atau artikel aku disenaraikan oleh enjin carian Google.

Katakan artikel di blog A mempunyai katakunci yang sama dengan artikel di blog aku. Jika PR blog A tersebut adalah 0, manakala PR blog aku pula PR 4, sudah tentu link artikel blog aku akan tersenarai dahulu oleh enjin carian Google berbanding blog A. Ini secara ringkas yang aku faham.

PR ini pada asasnya lebih kepada nilai populariti sesebuah blog. Maknanya, lebih tinggi PR blog, maka semakin popularlah blog tersebut dan peluang untuk menempatkan laman tersebut dalam SERP (search engine result pages) Google adalah lebih tinggi. – petikan dari blog denaihati.com


Terdapat beberapa atribut yang mungkin boleh mempengaruhi dalam menentukan PR sesebuah lama (blog), antaranya penggunaa Meta Keywords, Meta Description, inbound link, Link populariti, dan beberapa teknik lain. – petikan dari blog kulanzsalleh.com



Bagaimana mahu tingkatkan tahap PageRank (PR)?

Sebenarnya agak payah untuk menjawab persoalan ini tatkala ditanya oleh rakan-rakan blogger, mahupun di forum. Biasanya aku akan menjawab secara ringkas sahaja. Cuma, terpulang kepada individu samada mahu menerima atau tidak. Seperti yang telah aku nyatakan sebelum ini, PR berkait rapat dengan SEO. Jika teknik SEO bagus, maka bagus jugalah tahap PR. Justeru itu, terdapat banyak sumber-sumber di internet tentang SEO yang dapat kita perolehi dan seterusnya mempelajarinya. Namun, SEO bukanlah perkara yang mudah untuk kita terus mahir dalam masa yang singkat. Terdapat banyak laman sesawang yang menyediakan servis berbayar berkaitan SEO. Cuma perlu tanya kepada diri sendiri. Mampukah kita? Berbaloikah menerima servis sedemikian? Bukankah masih ada tips dan tutorial percuma di internet?

Yang boleh aku katakan di sini adalah, anda perlu mencari dan memahirkan diri teknik-teknik SEO terlebih dahulu. Contohnya penggunaan Meta Tag, katakunci (keyword), backlink, dan sebagainya. Teknik-teknik SEO ini akan aku karang dan terbitkan kemudian, insyaAllah.

Info penting: Tahap PR ditentukan oleh jumlah link (backlink) yang terus merujuk ke blog anda.


Pentingkah Google PageRank (PR)?

Ini adalah soalan biasa yang aku jumpa dan baca dari rakan-rakan blogger. Dari pandangan peribadi, PageRank (PR) adakalanya penting dan adakalanya tidak. Kenapa? Jika anda ada blog bisnes, misalnya, anda sudah tentu mahukan pengunjung yang ramai bagi menjalankan bisnes anda dengan lancar, bukan? Maka, lagi ramai pengunjung blog, maka lagi tinggilah tahap PR blog anda. Tahap PR adalah kayu pengukur setahap mana populariti blog anda. Sebaliknya, jika blog anda hanya dikategori blog peribadi, mungkin PR adalah tidak penting sangat. Jadi terpulang kepada anda untuk menitik beratkan PR ini.


Bagaimana mahu tahu tahap PageRank blog?

Perkhidmatan atau servis PR adalah percuma. Anda hanya perlu memasukkan link blog anda, memasukkan ‘word verification’, kemudian keputusan tahap PR anda akan keluar. Ia mewakilkan dari 0 hingga 10. Tahap PR paling rendah adalah 0 dan tahap PR paling tinggi adalah 10. Klik SINI untuk memeriksan tahap PR blog anda.


Bagaimana? Sudahkah anda jelas dalam isu Google PageRank ini? Walaupun hanya berbekalkan sedikit maklumat ini, insyaAllah, diharapkan dapat menghilangkan sedikit kekaburan yang ada dibenak anda. Harap artikel ini dapat membantu.

Masih banyak artikel-artikel yang menarik dan lebih berinformasi yang boleh kita pelajari. Antaranya blog denaihati.com, kulanzsalleh.com, ariffshah.com, dan sebagainya. Senarai pendek ini ialah antara blogger yang biasa dengan permainan SEO dan PR.

Aku menitik beratkan SEO dan PR hanya pada pertengahan tahun 2010. Walhal, aku bermula berkecimpung dalam dunia blog hampir 5 tahun, iaitu bermula pertengahan tahun 2006. Alhamdulilah, setakat ini tahap PR blog aku berada pada PR 3. Dan aku masih terus berusaha untuk meningkatkan lagi tahap PR blog aku.

Anda bagaimana? Di manakah tahap PR blog anda?

PRAKTIS: Sama-sama kita naikkan PR! 1) Tinggalkan URL blog dan tahap PR anda di ruangan komen artikel ini. 2) Linkkan artikel ini dari blog anda, samada dalam artikel blog anda mahupun pautan lain (sidebar, linked list, dsb). Aku akan terbitkan artikel khas mengenai PR anda setelah dua langkah ini anda lakukan. Ayuh!

Sekian, terima kasih.

Friday, January 21, 2011

Cerpen : Kasih Sahabat

Sahabat, kawan atau rakan amat penting dalam hidup. Tanpa mereka, hidup kita tidak akan bermakna. Tidak kira usia, pangkat, atau keturunan, Islam menyeru kita untuk menjalinkan ukhuwah dan tali persaudaraan sesama manusia. Sedangkan Rasulullah kasihkan semua makhluk di muka bumi ini, masakan pula sesama manusia kita saling sombong dan bongkak? Oleh itu, ingin aku mengajak anda semua untuk ikuti kisah ini. Moga-moga ada pengajaran dan iktibar kita boleh ambil dari cerita ini. Terimalah sebuah cerpen dari aku...

Read more/less..

* * * * * * * * * *

Daaaammm!!! Daaaaaaaaammmmmmmmmmm!!!

Kedengaran dua das tembakan senapang patah menggegarkan hutan rimba itu. Suara nyaring sahut-sahutan sang cengkerik segera terhenti. Bunyi bingit tadi membuatkan semua unggas yang berkampung di dalam rimba tersebut lari bertempiaran kerana tersentak. Kelihatan burung-burung terbang meninggalkan sarangnya. Serentak dengan itu, suasana rimba yang tadinya rancak umpama pesta kini sunyi sepi.

Puteh, sang burung merpati yang berehat di dalam sarangnya turut tersentak. Lalu dia terbang meninggalkan sarangnya. Dia melilau di udara bersama kawanannya.

Semasa Puteh terbang di udara, dia terpandang beberapa susuk tubuh manusia menyelinap sambil terbongkok-bongkok di sebalik semak seolah-olah mencari sesuatu.. satu susuk tubuh manusia dewasa dan satu susuk tubuh manusia kecil. Jelas pada pandangan Puteh akan senapang yang dipegang oleh lelaki dewasa. Di tangan manusia kecil itu pula kelihatan membawa kotak kecil dan guni coklat hitam.

"Pemburu hutan!", pekik Puteh kepada kawan-kawannya.

Gegas kawanan merpati itu bertempiaran lari meninggalkan ruang udara terus ke kawasan bukit di sebelah utara rimba tersebut. Takut pemburu hutan itu mensasarkan kepada mereka. Namun Puteh tidak langsung mengekori kawanannya. Dia terpandang kepada seekor kera terbaring di bawah pohon besar. Dia kaget. Puteh terbang betul-betul di atas pohon besar tersebut. Manusia dewasa dan kecil tadi segera merapati kera tadi. Kera itu tidak bergerak. Lantas Puteh memberanikan diri untuk merapati. Dia bertenggek di atas dahan pohon yang tidak jauh dari kera itu.

Alangkah terperanjatnya Puteh melihat kera tersebut. Rupa-rupanya ia adalah ibu kera! Dia melihat anak kera merengek menangis dan menolak-nolak tubuh ibu kera seolah-olah mengejutkan ibunya dari tidur. Walhal ibu kera tersebut sudah pun tidak bernyawa lagi. Jelas kelihatan darah membuak keluar dari mulut ibu kera..Tangan ibu kera tersebut memegang perut yang sudahpun terburai. Matanya terkatup rapat. Anak kera tadi meraung sepuas hatinya.

Manusia dewasa tadi terus saja mencapai ibu kera tersebut dan terus masukkan ke dalam guni. Lalu manusia tersebut terus meninggalkan tempat tersebut. Anak kera itu menjerit. Manusia-manusia tadi langsung tidak menoleh. Mereka terus saja lenyap di dalam kegelapan hutan rimba tersebut.

Kasihan melihat rengek tangisan anak kera, Puteh terbang dan merapati anak kera tadi. Anak kera tadi berhenti menangis. Anak kera itu tersedu-sedan. Matanya yang berkaca dan berair memandang tepat ke mata Puteh.

* * * * * * * * * *

"Kau lapar, Cumu?", tanya Puteh. Cumu melompat-lompat, girang.

"Kau tunggu di sini.. nanti aku bawakan makanan untuk kau, ya," kata Puteh lantas terus terbang tinggi dan jauh meninggalkan Cumu terkebil-kebil.

Cumu duduk saja di dalam pondok kecil itu. Sementara menunggu ketibaan Puteh, dia menggaru-garukan badannya dan bergolek-golek. Dia menggosok-gosok perutnya yang sedari pagi tadi belum terisi dengan sedikit makanan pun. Dia melihat ke udara. Dia menanti dengan penuh sabar.

Beberapa ketika kemudian, Puteh berada di hadapan Cumu. Cumu bertempik kesukaan. Lebih-lebih lagi melihat di paruh Puteh terdapat sedikit cebisan makanan kegemaran Cumu, iaitu pisang. Puteh menyuap cebisan pisang itu ke mulut Cumu. Lalu kembali terbang. Beberapa minit kemudian, Puteh kembali lagi, juga dengan cebisan pisang. Begitulah selanjutnya. Berulang-ulang. Itulah rutin Puteh setiap pagi.

"Cumu.. Tergamak manusia membuat begini pada kau, ya? Sudahlah ibumu dibunuhnya. Sekarang kau pula dikurungnya. Manusia memang kejam!" rintih Puteh..

Cumu hanya mengangguk. Puteh diam. dia hanya memandang Cumu mengunyah pisang yang dibawanya tadi. Walaupun sedikit jumlahnya, Cumu tidak pernah marah atau mengeluh. Jika tidak kerana Puteh, sudah tentu dia mati kebuluran di dalam pondok kecil lagi sempit itu. Biarlah. Cukuplah sekadar mengalas perut.

"Suatu hari nanti, kau akan aku lepaskan dari genggaman manusia ini, Cumu," kata Puteh. Cumu hanya memandang mata Puteh. Walaupun dia tidak dapat berkata-kata, namun dia faham maksud dan niat Puteh.

* * * * * * * * * *

Suatu malam yang gelap gulita, angin bertiup kencang di sekitar buana. Daun-daun pohonan rimba seolah-olah melambai-lambai ditiup angin kencang. Nun jauh kelihatan petir sabung menyabung disertai guruh berdetum detam. Namun, tiada langsung titisan air halus jatuh ke muka bumi. Dicelahan bukit bukau kelihatan awan kehitaman yang menggerunkan suasana malam. aura ribut seperti taufan melanda dipinggiran rimba tersebut.

Puteh risaukan Cumu. Sudahlah keseorangan di dalam kurungan. Makan minum pun tidak terjaga. Entah bagaimana keadaannya. Datang pula ribut sebegini. Puteh terlalu risaukan Cumu.

Lantas Puteh terbang meninggalkan sarangnya. Angin yang bertiup kencang mengganggu dirinya. Dia hampir-hampir saja berputus asa memandangkan kudratnya tidak seperti keturunan burung yang hidup berhijrah. Bukan, dia bukan keturunan itu. Namun kerana Cumu, dia sanggup bergadai nyawa. Dia lebih bimbangkan anak kera kecil itu berbanding dirinya sendiri.. sepenerbangan Puteh, dia terkenang saat-saat dia pertama kali bertemu Cumu. Waktu itu Cumu masih kecil. Dia menjaga Cumu sehinggalah Cumu ditangkap oleh manusia durjana. Puteh sedih melihat Cumu dikurung tanpa memberi makan.

Setiap hari, Puteh hanya mampu menjenguk Cumu dari jauh. Dia akan bertenggek di atas dahan sepohon pokok rendang berdekatan dengan pondok yang mengurung Cumu. Awalnya, manusia tua itu memberi segala kasih sayang dan jagaan yang cukup kepada Cumu..Cumu amat bahagia kerana dilayan sebegitu rupa walaupun dirinya dikurung. Namun, disangkakan panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengahari. Kegembiraannya tidak lama. Manusia tua itu tidak mempedulikan Cumu lagi. Bermulalah detik hitam bagi Cumu. Cumu dibiarkan kelaparan. Beberapa purnama lamanya dia tidak terurus dan terjaga. Tiap-tiap malam Cumu menangis kerana kelaparan.

"Cumu! Cumu!! Cumuuu!!!" pekik Puteh.

Puteh melihat Cumu berpeluk tubuh kerana kesejukan dari tiupan angin dan dingin malam. Pondok kecil itu bergegar dan bergoyang kerana tiupan angin. Cumu menjerit-jerit seolah-olah minta di selamatkan.

"Cumu! Aku tak boleh biarkan kau lagi di sini! inilah peluangnya!" pekik Puteh.

"Cumu! Aku mahu menolak pintu rumah kau ini! bila pintunya terbuka, kau cepat-cepat keluar!"

Berbantu tiupan angin yang kencang, Puteh menggunakan segala kudratnya menolak pondok kecil itu. Sekali ditolak, langsung tidak berganjak. Dua kali ditolak, begitu juga. Cumu hanya terpaku. Dia melihat kesungguhan dan usaha Puteh, lantas dia menggoncang-goncangkan pintu kecil pondok tersebut. Nah, tercabutlah kekuncinya. Sesendi pintu kecil itu membengkok dan pintu kecil itu dapat dibuka walaupun separuh.

"Cepat keluar!" teriak Puteh.

Akibat ketakutan dan cemas, Cumu lari meluru ke rimba yang gelap gulita. Tinggal Puteh keseorangan di pondok tersebut. Puteh melihat kelibat Cumu berlari memasuki perut rimba. Puteh terbang membontoti Cumu namun larian Cumu cukup pantas. Cumu terus lenyap dari penglihatan.

"Cumuuuuu!!!"

* * * * * * * * * *

Jam berganti hari. Hari berganti minggu. Dan akhirnya, sebulan sudah berlalu. Puteh rindukan Cumu. Malam itulah kali terakhir dia melihat kelibat Cumu. Puteh langsung tidak dapat melelapkan matanya. Dibenaknya selalu saja teringatkan kecomelan dan kenakalan Cumu. Dia begitu bersimpati dengan Cumu. Cumu senasib dengan dirinya. Tidak beribu mahupun berbapa. Selama beberapa purnama dia menjaga makan dan minum Cumu. Masakan dia boleh melupakan segalanya. Itu baru Puteh. Bagaimana dengan Cumu? Ah, sudah tentunya Cumu amat-amat rindukan kasih sayang Puteh. Sudah mesti! Siang dan malam Puteh hanya berada di sarangnya, mengenangkan nasib Cumu.

Tiba-tiba Puteh tersentak dari lamunan. Dia terdengar satu suara yang amat dikenalinya. Suara pekikan itu datangnya dari bawah. Dia memanjangkan lehernya. Dia menjenguk ke bawah.

"Cumu!!!" pekik Puteh. Cumu melompat-lompat kegembiraan. Tangannya terkapai-kapai memanggil Puteh. Langsung saja Puteh terbang dan hinggap ke tanah. Gembira bukan kepalang Puteh melihat Cumu.

"Cumu!!! Aku amat rindukan kau!! Ke mana kau pergi? Kenapa tinggalkan aku?!"

Cumu hanya melompat-lompat. Dia memekik-mekik. Namun pekikannya langsung tidak difahami Puteh. Jelas kelihatan di mata Cumu manik-manik jernih. Langsung manik jernih itu membasahi pipi Cumu.

"Cumu..." kata Puteh tidak menghabiskan katanya. Puteh tidak mampu menangis seperti Cumu. Dia keturunan yang berlainan sama sekali dengan Cumu. Dia tidak mampu. Namun hatinya tetap terdetik kerinduan dan kesayuan.

Lantas Cumu memeluk Puteh.

"Kau sudahpun bebas dari genggaman manusia durjana. Mulai hari ini, aku akan tetap akan jaga kau. Kau janganlah tinggalkan aku. Walaupun aku berlainan keturunan, anggaplah aku sebagai SAUDARA mu!" pujuk Puteh.

Cumu mengangguk laju. Dia mengemaskan dakapannya. Laju manik jernih membasahi pipi Cumu, namun dia cepat-cepat mengusap dengan tangannya.

"Cumu. Kita sahabat selama-lamanya..."


**********

"Cumu.. Kau tak bosan?" tanya Puteh. Cumu membalas dengan menggeleng-gelengkan kepalanya. Dia mengangkat jari telunjuk dan di acungkan kepada Puteh. Seraya dia mendabik-dabik dadanya.

"Oh.. Jadi jika ada aku, kau tidak bosan?"

Cumu mengangguk laju. Dia melompat-lompat girang sambil menjerit.

"Aku sudah tua. Tua dari kau, Cumu. Aku pun belum mempunyai pasangan. Namun aku bertuah mengenali kau," kata Puteh. Cumu berhenti melompat. Dia terdiam.

Puteh menunduk, lalu dia berkata, "Kau masih kecil. Hayat umurku tidak sama dengan hayat umur mu, Cumu. Suatu hari nanti, kau mesti berdikari. Kerana.. Waktu itu, mungkin aku pun sudah tiada di sisimu."

Cumu masih terdiam. Lalu dia mengangguk perlahan.

"Cumu. Kalaulah kau dapat bercakap, ingin benar aku mendengar ucapan kasih dan sayang dari mulut kau," kata Puteh lalu terbang ke sarangnya. Meninggalkan Cumu terkebil-kebil.

Cerpen ini dikarang oleh aku sendiri pada 5 Jun 2009 bagi menyertai satu kontes yang dianjurkan oleh saudara Khairil Afzal. Cerpen ini juga telah memenangi tempat pertama kontes tersebut. Cerpen ini ditulis dengan alasan "mengajak kawan-kawan blogger untuk minat membaca dan mengarang cerpen". Cerpen ini diterbitkan kembali bagi mengajak kawan-kawan blogger untuk terus menulis dalam tatabahasa yang betul. Bukan dalam bahasa SMS, bahasa pasar, dan bahasa percakapan biasa hari-harian. Sekian.

Tuesday, January 18, 2011

Bila Newbie Guna Google Search. Kelakar!

Salam.

Ini pengamatan dan pengalaman aku sewaktu bekerja di CyberCafe (CC) pada awal tahun 2007 dahulu.

Read more/less..

Sebenarnya tidak dapat dinafikan saban hari dan saban tahun, pengguna internet di Malaysia tumbuh bagaikan cendawan. Lihatlah sajalah sekarang ini. Internet bukan lagi satu kehendak, malah ia menjadi satu keperluan. Kalau zaman aku dahulu, kertas laporan atau buku folio sekolah di tulis menggunakan tangan. Sekarang, semua itu boleh dikatakan kuno. Semua perlu dicetak menggunakan komputer. Bahan-bahan pembelajaran pula mestilah bersumber dari internet.

Kerja ini biasanya diseliputi dengan tekanan. Yalah, bekerja dengan orang ramai ini memerlukan tahap kesabaran yang tinggi. Karenah dan fiil orang datang dalam macam-macam ragam. Ada yang terlalu cerewet. Ada yang duduk dan diam. Mata terkebil-kebil. Tengok macam tiada masalah. Tapi bila hampir sejam, tangan melambai-lambai pinta pertolongan. Rupa-rupanya, tidak tahu macam mana mahu layari internet! Haha.

Dengan pengunjung CC yang bergelar blogger? Pun ada pengalaman.

Aku mula terjebak dalam kancah blog ini bermula selepas aku tamat kolej. Pertengahan tahun 2006. Cuma awal-awal di blog, aku banyak cerita perkara yang mengarut-ngarut sahaja. Hal cinta pun ada. Kalau anda semua periksa rekod di blog ini, bagi tahun 2006 memang tiada. Sebabnya, aku telah buang! Haha. Oleh itu, aku tahulah serba sedikit tentang widget dan blog.

Datang seorang lelaki di CC tempat aku bekerja. Tampak gayanya macam mahu belajar tentang blog. Okay, fine. Aku pun berdiri sebelah dia. Assist mana yang patut. Tiba-tiba dia bertanya..

"Bro, ada blog?"

"Tiada," kata aku ringkas, menipu. Yalah. Blog peribadi. Takkan nak bagi orang baca kot!

"Kenapa?" soal aku balik.

"Nak follow la, bro."

Oh, rupa-rupanya sekadar mahu follow! Baik. Aku diam.

Untuk pengetahuan semua blogger baru, trend 'follow menambah bilangan follower' sebenarnya sudah lama berlaku. Jadi, aku tidak hairan sangat bila timbul isu 'I follow u, follow me back' di forum mahupun di blog sekarang. Cuma dahulu, tiada widget follower. Sekadar exchange link sahaja. Widget follower rasanya diperkenalkan pada akhir tahun 2007.

Berbalik kepada cerita. Kemudian, blogger itu bertanya lagi tentang widget-widget yang sesuai digunakan. Maka, aku pun bercerita serba sedikit tentang widget yang aku tahu. Namun, aku sembunyi sedikit fakta agar dia tidak cam yang aku ada blog. Aku pun syorkan beberapa widget yang dirasakan bagus.

"Nak cari kat mana widget tu?"

"Search saja kat Google. Ada je yang free dalam internet," balasku.

Diam terdiam sejenak. Kemudian dia berkata.





"Gugel
(Google) tu apa, bro?"






Ah, sudah!

Aku terdiam. Terkesima. Mataku membulat merenung ke arahnya.


Sunday, January 16, 2011

Fakta Terbaru Facebook : Kita Terlalu Obses?


Salam.

Semalam sedang aku berputar di segelinap ruang internet, aku telah menemui satu artikel menarik. Ia berkenaan Facebook. Di mana, ia adalah fakta terbaru yang telah dibuat kajian oleh pihak OnlineSchools.org. Mereka telah menyifatkan bahawa kebanyakkan masyarakat dunia telah terlalu obses dengan Facebook.

Read more/less..

Benarkah kenyataan ini? Mari kita saksikan infografik ini.

Klik SINI (OnlineSchools.org) untuk gambar yang lebih besar dan menyerlah.

Mungkin benar, mungkin tidak. Bila aku membaca infografik ini, aku cuba cerminkan pada diri sendiri. Benarkah diri aku begitu obses dengan Facebook?

Jawapannya, ya!

Sebelum ini, aku pernah tutup (deactivated) akaun Facebook aku. Namun, tidak sampai dua bulan, aku aktifkan ia balik. Kenapa? Alasannya satu; rindu pada kawan-kawan di Facebook. Apa yang aku perasan pada situasi aku ini, aku lebih ramai kawan di internet berbanding di luar sana!

Melalui infografik ini juga, banyak perkara yang aku baru tahu. Contohnya; Relationship Statuses 2010, Liking 'drugs' is up 1131.9%, dan sebagainya.

Ada yang kena pada batang hidung sendiri! About 28% checked their Facebook on their smart phones before getting out of bed. Demmit!

Aku tanya pula kepada anda. Anda obses pada Facebook?

Aduka: Macam mana nak kata aku tak obses? Tengok sajalah blog aku ni.. rupa pun dah macam Facebook.. LOL!

Friday, January 14, 2011

Golok, Thailand

Salam.

Awal bulan Disember 2010, buat pertama kalinya aku ke 'luar negara'. Tidaklah begitu jauh. Ke Bandar Golok, Thailand saja. Haha. Maaflah, ini pengalaman bulan lepas, tahun lepas. Sekarang baru mahu cerita. Orang lain seronok ke negara Amerika, Eropah, dan macam-macam lagi. Aku? Cukuplah ke Golok sahaja. Itu saja yang termampu. Itupun kerana kebetulan ke Rantau Panjang kerana ada urusan kerja. Alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke lengan. Terus saja ke Golok, Thailand.

Read more/less..

Awas. Artikel ini panjang, okey. Hehe.

Mungkin ada di antara pembaca-pembaca mahu tahu juga macam mana mahu ke Golok, bukan? Takut ke Golok? Tidak usah takut. Di sana aman. Tidak seperti di Narathiwat. Askar Thai pun banyak yang berkawal 24 jam. Yang menariknya, mereka kebanyakkan boleh berbahasa Melayu. Cuma loghat saja Kelantan. Bonus jika anda tahu berbahasa Thai.

(Gambar-gambar di bawah boleh diperbesarkan. Auto open new tab.)

Jika anda sampai ke Zon Bebas Cukai Rantau Panjang, di celah-celahan suatu sudut bangunan terdapat satu lorong. Lorong tersebut akan terus membawa anda ke jeti bot penambang. Jika anda tidak tahu, boleh bertanya kepada orang di situ. Malu bertanya, sesat jalan.

Aku tiba di jeti bot penambang ini kira-kira pukul 4 petang. Pertama kali naik bot. Takut-takut berani je sebenarnya. Tengok pula air Sungai Golok yang keruh lagi dalam, datang pula perasaan seriau. Maunya buaya besar timbul secara tiba-tiba, pengsan aku dibuatnya! Haha. Tapi didorong perasaan seronok, aku naik juga. Sampai ke seberang, aku urut-urutkan dada. Sekali trip biasanya lebih kurang 15 orang penumpang. Tambang juga murah. RM 2 sahaja! Tapi ingat. Jangan pergi waktu banjir, ya. Cari nahas.

Tiba di sana, aku di kehendaki menyerahkan IC dan mengisi satu borang di satu khemah yang dikawal oleh pihak tentera Thai. Di sini, borang tersebut akan dicop sebagai ganti IC. Boleh dikatakan permit sementara laaa.. Anda boleh pergi ke mana-mana sahaja dengan menggunakan slip permit tersebut. IC anda boleh dituntut semula dengan menyerahkan semula slip permit tersebut. Oleh yang demikian, jaga dengan cermat slip tersebut. Jangan bagi hilang, tau.

(Ini aku. Muka terpaksa ditapis. Low profile. Hehe.)

Gambar di atas ini hanya gimik. Sebenarnya bukan di Chieng Mai pun. Nama kedai itu rasanya 'Chieng Mai'. Haha.

Bila sebut 'Golok, Thailand', kebanyakan orang akan berfikir tempat 'syurga pelacuran'. Ia bergantung pada diri anda sebenarnya. Untuk makluman, Golok adalah tempat yang 'wajib' bagi kaum wanita. Kenapa? Shopping! Banyak barang-barangan yang dijual murah di sini.

Sesudah mengambil slip permit sementara, anda ada dua pilihan untuk ke pusat Bandar Golok. Samada berjalan kaki, mahupun dengan menggunakan perkhidmatan motosikal. Berjalan kaki mengambil masa kira-kira 30 minit. Aku mengambil motosikal. Tambang hanya RM 3 atau 30 baht sahaja. Teksi, LRT, bas, jangan harap sangatlah. Tidak disyorkan jika anda tidak tahu bercakap bahasa Thai.

Aku mengambil masa hampir satu jam untuk meronda-ronda sekitar Bandar Golok. Gambar di atas adalah salah satu bangunan yang tertua di Bandar Golok. Disiap bina pada tahun 1957. Tahun yang sama kita merdeka. Waktu ini, lenguh-lenguh mula terasa di bahagian pinggang ke bawah.

Penat berjalan, aku singgah ke salah sebuah kedai makan. Jangan bimbang. Di Bandar Golok ada restoran yang dikendalikan oleh orang Islam. Cuma perlu bertanya sahaja. Maaf, gambar kedai tidak dapat di ambil. Cuma yang boleh aku bagitahu, restoran tersebut betul-betul berhadapan dengan kedai seperti gambar di atas. Hehe. Kedai saloon.

Cuba teka ini botol apa? Air mineral? Air bateri? Haha. Logo macam Pepsi je.

Setelah membayar caj sebanyak RM 8 atau 80 baht, aku mengangkat punggung untuk menyambung sesi meronda. Semasa pusing-pusing 'separuh' bandar agaknya, (Bandar dia besar! Tak mampu nak pusing seluruh bandar! Serious wa cakap sama lu!) banyak perkara dan benda unik yang boleh dijumpai. Contohnya seperti gambar-gambar di bawah.

'Computer' dalam bahasa Thai. Hehe. Comel, kan?

Nama jalan yang ada di dalam Bandar Golok.

Motosikal paling comel pernah aku jumpa dan lihat! Yamaha Fino. Kalau ada dijual di negara kita, confirm laku beb!

Jam 6.10 petang.

Aku mengambil keputusan untuk berjalan kaki dari pusat bandar ke jeti bot penambang. Lenguh dan penat. Namun semua itu ditenggelemi oleh perasaan seronok dan teruja. Tiba di khemah tentera, IC aku tuntut semula. Naik kembali bot penambang. Bayar lagi RM 2. Sampai kembali di Rantau Panjang kira-kira pukul 7 petang. Waktu ini, perut sudah berbunyi menandakan masa untuk diisi sesuatu. Maklumlah, sewaktu tiba di restoran di tengah-tengah Bandar Golok tadi, masih kenyang. Jadi, minum air saja.

Antara hidangan untuk tiga orang! Tiga orang? Hehe. Ya.. sebenarnya aku bukan keseorangan pergi ke Golok.

Semasa tiba di hotel, aku berpeluang melihat sendiri seekor binatang reptilia yang cukup popular kini. Iaitu cicak pokke atau tokek atau gecko atau.. macam-macam lagilah gelarannya. Aku pernah buat artikel fasal reptilia ini dulu.

Ini dia. Cantik kan? Comel kan?

Banyak lagi tempat-tempat menarik yang kita tidak tahu. Sebab itulah gambar yang aku ambil amatlah sedikit. Okeylah tu daripada tiada langsung kan?
Aduka: Terasa macam mau pegi lagi je. Sebab tak sempat nak shopping sakan sebenarnya.. T_____T

Friday, January 07, 2011

10 Video Tertinggi Di YouTube Bagi 2010 : Budak Yang Lebih Hebat Dari Cikgu Shida!

Salam.

Pertama kali tengok video ini, bibir aku tidak lekang dari senyuman dan sengihan yang memanjang. Dan kekadang ketawa melihat aksi 'miming' (ajukan) dari budak ini. Lawak, dan kagum. Masakan tidak. Tidak disangka-sangka video 'sekerdil' ini, menjadi salah satu video tertinggi bilangan 'kongsi' (share) dan 'penonton' (viewer) di YouTube bagi tahun 2010!

Read more/less..

Ini dia...

http://www.youtube.com/watch?v=lm_n3hg-Gbg&feature=player_embedded

Memang kelakar dan 'menjadi' budak ini buat miming, kan? Tambahan pula kepalanya agak 'luar biasa' sedikit. Agaknya budak ini ada penyakit kot. Hehe.

Jika difikirkan logik, tidak mustahil budak ini popular. 'Miming' dan aksi yang dibuat-buat itu amat melucukan! Lagipun, pemikiran dan penerimaan orang luar (Inggeris, maksudnya) adalah terbuka. Tidak macam masyarakat Melayu kita. Kita kaya dengan adab, adat, dan budaya. Melayu perkasa. Hehe.

Kalau dibandingkan dengan Cikgu Shida, sangat-sangat besar dan jauh jurangnya. Pemikiran dan penerimaan kita dengan aksi video sebegini terbatas dalam pelbagai aspek, contohnya agama, dan adab. Ia berbentuk khusus. Cuma bila minda terlalu keterbukaan, video seperti ini mendapat penerimaan meluas oleh penonton. Bagi aku, terikut-ikut sekadar suka dan hiburan tidak salah. Cuma apabila sudah melampau-lampau, orang yang menonton jadi muak dan nampak menjelikkan!

Terserah kepada anda untuk menilainya. Rambut sama hitam, hati lain-lain.

Anda boleh membaca artikel 'bidasan' oleh aku mengenai Cikgu Shida DI SINI. Kepada peminat Cikgu Shida, jangan marah dan membenci aku. Artikel tersebut hanya pandangan aku sahaja. Janganlah menilai pada satu-satu ayat dalam artikel itu, sebaliknya nilailah pada keseluruhan artikel tersebut.

Untuk mengetahui sembilan (9) lagi video terpopular di YouTube bagi tahun 2010, anda boleh lawati DI SINI.

Aduka: Ketawalah juga walaupun sikit tengok video budak ni. Jika nak dibandingkan dengan video miming Cikgu Shida tu. Cam hampeh! Geli geleman dan menyampah tu ada la..

Wednesday, January 05, 2011

Gambar Follower Yang Tidak Senonoh!

Salam.

Aku agak terkejut petang semalam. Pada mulanya, aku terbaca satu status di Facebook oleh Alif Syk. Ini status beliau.

Read more/less..


Pada mulanya, aku tidak mengesyaki apa-apa. Aku terus balas komen beliau. Aku mengatakan bahawa kita tidak dapat membuang (delete) follower yang telah 'follow' blog kita. Kemudian, aku klik link yang diberi oleh beliau. Aku terus skrol dan mencari ruang kotak follower. Aku terkejut. Terkesima. Memang benar! Gambar porno di situ!


Nampak? Teruk bukan? Memang teruk!

Aku cuba klik follower tersebut. Memang sah! Si Blogger Lucah rupa-rupanya! Celaka betul. Oleh kerana rasa terdorong, aku cuba periksa kalau-kalau ada follower yang sebegini rupa di blog aku.

Tidak sampai satu minit, nah..! Ada juga di blog aku! Aduh!


Siapalah gerangan follower ini, ya? Alahai...

Saturday, January 01, 2011

Blackberry

"Mak! Abah! Adik pun nak handphone yang macam Abang pakai! Hebatlah!" jerit Esya 10 tahun, kepada ibu dan bapanya yang sedang bersantai di ruang tamu. Begitulah kebiasaan ibubapa Eisya di hari minggu. Masa di hari minggu biasanya diluang bersama anak-anak samada di rumah mahupun pergi bersiar-siar. Minggu itu, ibubapa Eisya sibuk maka perancangan hari minggu hanya berehat dan bersantai di rumah sahaja.

Read more/less..

Asrul, abang Eisya nyenyak tidur. Dia terbungkang di hadapan televisyen di atas lantai yang beralaskan tikar getah. Mulutnya ternganga sedikit. Begitulah kerjanya Asrul di hari cuti. Tidur antara hobinya yang tidak boleh dikikis dari dirinya walaupun berbakul-bakul bebelan diterima dari ibubapanya.

"Handphone yang mana ni, Adik?" soal ibu Eisya.

"Yang macam Abang! Semalam Abang tunjuk kat Adik handphone baru Abang. Canggih! Boleh main Facebook kat handphone. Caaanggiiihhhhh maaaaaakkk..!"

Ibu Eisya menoleh ke arah suaminya di sebelah. Dia mengangkat kepala ke arah suaminya, tanda bersoalkan perkara yang sama pula.

"Handphone apa Adik tengok semalam?" soal Ayah Eisya pula.

"Handphone Black!"

"Handphone Black??" soal ibubapa Eisya serentak.

Mereka tersenyum-senyum melihat telatah Eisya yang terkinja-kinja sambil menyebut 'Handphone Black' berulang-ulang kali, kerana sebenarnya mereka faham handphone jenis apakah yang dimaksudkan oleh Eisya.

"Mahal tu handphone tu, Adik. Ibu dan Ayah mana mampu," pujuk Ibu Eisya.

"Abang mampu?" kata Eisya sambil tersengih.

Kata-kata Eisya membuatkan Ibu terdiam. Ayah Eisya tergelak besar. Sambil menggeleng-gelengkan kepala, Ayah Eisya menggosok-gosok kepala anaknya itu.

"Cerdik sungguh anak Ayah ni, kan?"

Eisya menyeringai. Dia berlari merapati Abang yang sedang tidur. Dikuis-kuisnya lengan Abang.

"Haish! Apa ni, Adik? Abang nak tidurlah! Jangan kacau! Pergi main sana!" gesa Abang.

"Adik nak main Handphone Black Abang! Nak lah!" jerit Eisya.

"Hish.. takde lah! Abang dah jual!" kata Abang lantas bangkit sambil menggaru-garukan kepalanya yang tidak gatal.

Tidak semena-mena Eisya ketawa terbahak-bahak sambil jari telunjuknya diacu ke arah Abang. Ibubapa Eisya hanya memerhati.

"Apa yang Adik gelak?" tanya Abang, kehairanan.

"Handphone Black Abang ada dua! Yang adik satu, yang Abang satu! Hahaha!"

"Eh? Yang adik? Mana?" soal Abang sambil berpaling kiri dan kanan mencari-cari handphone Blackberry yang dimaksudkan oleh adik. Setahunya dia hanya membeli satu sahaja semalam. Bagaimana boleh jadi dua pula sepertimana yang dikatakan oleh Adik?

Abang mencapai handphone Blackberry-nya yang terletak di atas tikar getah. Adik masih ketawa terbahak-bahak sambil jari telunjuknya kaku diacu ke arah Abang.

"Abang! Hahaha! Tuuuuu..! Blackberry Abang ada kat belakang badan Abang! Nah cermin!" kata Eisya lantas menghulurkan cermin muka kecil kepada Abang.

"Hah?! Aduh! Habislah Blackberry aku!!! Rosak la handphone baru aku camniiiii..!" kata Abang hampir menjerit.

Ibubapa Eisya segera merapati mereka. Mereka tertanya-tanya, apakah yang digelakkan oleh Adik dan kenapa Abang menjerit.

"Kenapa dengan korang ni?"

"Ibu! Tengok belakang Abang! Hahaha!"


Ibubapa Eisya turut ketawa terbahak-bahak.

"Tu la.. tidur je pandai! Benda beli ribu-ribu tak pandai nak jaga," perli Ibu kepada Abang.

Petang itu gamat dengan ketawa mereka. Riuh rendah jadinya.

 

Blog Aduka Copyright © 2011 -- Template created by O Pregador -- Powered by Blogger