Ads: (Please Click!)

Tuesday, December 01, 2009

"Haiya..!"


Saya adalah seorang guru. Saya sudah berkecimpung dalam bidang ini sudah lebih 7 tahun. Saya sudah berkahwin dan dikurniakan 4 orang anak. Alhamdulillah, kerjaya saya selaku guru sangat memuaskan hati sendiri dan guru-guru yang lain. Berpengalaman kerjaya saya ini, saya telah dilantik oleh kerajaan sebagai pegawai pemeriksa peperiksaan besar bagi sekolah menengah iaitu Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) pada 2 tahun lepas. Selama 2 tahun itu, pelbagai pengalaman pahit manis telah saya tempuhi. Ada yang lucu juga.

Tahun ini, saya ditugaskan untuk menjadi petugas peperiksaan SPM di sekolah menengah di sebuah daerah di Johor. Saya ditugaskan untuk berkawal di dewan peperiksaan di sana. Pada sepanjang hari pertama, peperiksaan berjalan dengan lancar. Tiada masalah besar yang saya hadapi. Kes kelewatan, tertinggal kad pengenalan, dan ketidak hadiran pelajar ke dalam dewan peperiksaan adalah perkara biasa.

Klik sini untuk teruskan bacaan..

Masuk pada hari ke-empat saya bertugas, saya hadir bertugas di dewan peperiksaan agak lambat kerana kereta saya bermasalah ketika di dalam perjalanan. Alhamdulillah, ketua petugas tidak memperbesarkan perkara itu. Peperiksaan bermula pada pukul 8 pagi dan jadual seterusnya menyusul pula pada pukul 2 petang.

Pada hari tersebut, setelah saya selesai membuat edaran kertas penanda jawapan di setiap meja calon di dalam dewan, saya keluar dan berdiri di luar dewan. Waktu itu sudah terdapat hampir separuh calon yang telah bersiap sedia untuk masuk ke dalam dewan. Setelah hampir pukul 2 petang, saya mengarahkan calon-calon itu masuk ke dalam dewan segera. Calon-calon tersebut memasuki dewan peperiksaan. Cuma pada ketika itu saya terlihat ada seorang pelajar perempuan cina masih di luar dewan dan terbongkok-bongkok seakan mencari sesuatu. Saya perhatikan pelajar itu yang hanya beberapa meter saja jaraknya dari tempat saya berdiri. Pelajar itu menguis-nguis rumput-rumput yang kelihatan panjang dengan kakinya. Tangan kirinya memegang erat sesuatu. Pen dan nampak sedikit hulu pembaris. Setelah beberapa minit saya melihat gelagat pelajar perempuan cina itu, saya kehairanan. Apa yang dicarinya?

"Hello, cari apa?" tegur saya setelah mendekatinya. Pelajar itu memaling mukanya kepada saya. "Haiya..!" balasnya sambil kembali terbongkok-bongkok. Dia menyambung kembali pencarian yang tidak diketahui. Saya kaget. Saya mengerutkan muka. Pelajar tadi tidak langsung menjawab soalan saya. Saya bertambah kehairanan.

"Kamu mencari apa dari tadi?" tanya saya lagi. Saya tidak berpuas hati. Dan lagipun peperiksaan akan bermula tidak lama saja lagi. Saya tidak mahu mana-mana calon lewat dan lambat memasuki dewan. Mengikut undang-undang peperiksaan SPM pun memerlukan masa kehadiran awal 30 minit sebelum masa sebenar peperiksaan bermula. Pelajar tadi memalingkan mukanya kepada saya. Sama juga jawapannya. "Haiya..!" katanya sambil menepuk dahi. Dia tercari-cari lagi.

"Kamu cari pen kamu jatuhkah?" tanya saya, cuba menganggar agak. Sama juga jawapan yang terpacul dari mulutnya. "Haiya..!" Cuma nadanya agak tinggi sedikit.

"Kamu mencari IC kamu kah?"

Sebaik saja saya bertanya soalan itu, pelajar perempuan cina itu menepuk dahi sambil melihat sesuatu di tangannya. Saya nampak kad pengenalan di dalam genggamannya. Lagi sekali pelajar itu menjerit. Agak kuat. "Haiyaaaa..!!" Dia bingkas bangun dan terus memasuki dewan. Tinggallah saya terkebil-kebil berdiri di luar dewan. Barulah saya ketahui apakah bendanya yang dicari oleh pelajar tersebut. Kad pengenalan rupa-rupanya. Agak lucu tingkahnya. Saya cuba menahan ketawa dan terus melangkah memasuki dewan.

Sewaktu pulang ke rumah, saya menceritakan kejadian tadi kepada suami. Tergelak besar suami saya. Masakan tidak. Sesuatu benda yang kita sangkakan tercicir atau hilang sebenarnya ada pada tangan kita. Suami saya juga pernah bercerita sewaktu masa dahulu. Lebih kurang juga ceritanya. Cuma ia berlaku kepada suami saya sendiri. Kami gelak bersama-sama setelah suami saya cuba membezakan ceritanya dengan cerita saya tadi. Geli hati sungguh.
Cerita ini adalah berdasarkan kisah benar cuma ada penokok tambahan untuk menyegarkan jalan cerita.

PERHATIAN! Aktiviti PLAGIAT (copy & paste) sesuatu artikel tanpa pengetahuan dan kebenaran penulis adalah satu aktiviti/perbuatan yang TIDAK BERMORAL!

Ads: (Please Click!)
Comments
8 Comments


8 Orang Kentut Madu:

nurain said... [Reply]

haiya!

hihi..

.millalara. said... [Reply]

haiyok3..

huu.. pernah dlu bunda duk menggagau2 cari2 spek.. tp sbnanye ada kat atas kepala ohh.. huuu~

hasni said... [Reply]

slalu jgak mcm ni
hehe

hazeleyed said... [Reply]

Hahaha...ingatkan orang lama je yang suka nyanyuk...orang muda pun gitu bila panik kot...

aduka said... [Reply]

nurain:
haiya! =P

aduka said... [Reply]

milalara:
hahaha.. lucu gak tuh.. mesti gelak kat mak kan? nakal.. =P

aduka said... [Reply]

hasni:
selalu mcmni? hasni dh nyanyuk.. X_x

aduka said... [Reply]

hazeleyed:
bese la.. pekse besar.. mesti kalut punye.. bile dah kalut, mcm2 mende lawak leh jadi.. haha.. =P

Post a Comment

Ruang komen telah di-set sebagai 'dofollow'. Sila tinggalkan URL blog anda dengan cara yang bijak. Baca DI SINI untuk mempelajari SEO mengenai 'dofollow' link.

Kepada ANONYMOUS, sila tinggalkan link dengan cara yang bermoral sedikit.

Terima kasih kerana sudi membaca artikel ini dan menurunkan komen anda.

 

Blog Aduka Copyright © 2011 -- Template created by O Pregador -- Powered by Blogger